OUR NETWORK
Geomedia - JFK 2022

4 Cara Melepaskan Diri dari Overtalker (Bagian 2)

Sebelumnya kita sudah membahas, kenapa kira-kira seseorang bisa menjadi seorang overtalker. Lalu bagaimana sih cara sopan dan bebas drama untuk melepaskan diri dari overtalker? Simak ulasannya di bawah ini ya!

1. Lompat ke dalam obrolan dengan lembut menjelang akhir percakapan

4 Cara Melepaskan Diri dari Overtalker (Bagian 2)
Foto: pexels.com

Berhubung cukup banyak overtalker yang mungkin tidak menyadari bahwa mereka sedang overtalking, ada baiknya Ladies menahan niatmu untuk bicara sampai mereka tampaknya sudah akan berakhir bicara atau mengulangi obrolan mereka, kata Dr. Tannen. 

“Anda mungkin akan melihat bahwa Anda mulai berbicara, mereka akan dengan senang hati berhenti dan mendengarkan.”

Faktanya, tindakan yang seperti memotong pembicaraan ini tidak sepenuhnya tidak selalu mengganggu tergantung lawan bicaramu. Budaya yang juga disebut cooperatively overlapping ini cukup umum di beberapa budaya. 

“Untuk melakukan trik ini, cara terbaiknya adalah dengan bersikap langsung tetapi lembut,” kata pakar percakapan Debra Roberts, LCSW, pendiri The Relationship Protocol. “Kamu bisa mengatakan, “Maaf memotong sebentar, saya mau memberi tanggapan di bagian ini’. Atau sebutkan namanya, diikuti dengan, ‘Saya juga ingin berkomentar tentang apa yang kamu katakan. Apakah tidak apa-apa?’ dan kemudian tunggu sebentar dan mulailah berbicara,” katanya. “Dengan cara ini, Anda menyampaikan pesan Anda tanpa menjadi agresif.”

Dalam kondisi tersebut, penting juga untuk mempertimbangkan intonasi bicaramu. “Umumnya, semakin lembut, semakin baik, dalam hal ini. Kami awalnya bereaksi terhadap bagaimana seseorang berbicara kepada kami lebih cepat daripada yang kami lakukan terhadap isi dari apa yang mereka katakan,” kata Roberts.

2. Gunakan bahasa tubuh untuk menunjukkan minatmu untuk berbicara

4 Cara Melepaskan Diri dari Overtalker (Bagian 2)
Foto: pexels.com

Jika Ladies benar-benar tidak dapat memaksakan diri untuk mulai berbicara sebelum si overtalker berhenti sejenak atau menarik napas, Ladies dapat mencoba mencondongkan tubuhmu ke arah mereka dan mengangguk untuk menunjukkan keterlibatan dan keinginanmu untuk berkontribusi dalam percakapan. Atau, Ladies bahkan dapat mencoba mengangkat tangan sedikit, saran Dr. Tannen, “Tidak persis seperti yang Anda lakukan di ruang kelas, tetapi dengan cara yang membuat Anda jelas memiliki sesuatu untuk dikatakan dan mendapatkan perhatian mereka.”

3. Buat alasan untuk melarikan diri

4 Cara Melepaskan Diri dari Overtalker (Bagian 2)
Foto: pexels.com

Jika semuanya gagal, atau Ladies lebih memilih untuk meninggalkan percakapan daripada berpartisipasi di dalamnya, Ladies selalu dapat membuat alasan eksternal. Jika Ladies berbicara dengan seseorang di telepon atau melalui video, Ladies dapat mengatakan, “Maaf saya ada urusan sebentar,” atau “Saya baru saja mendapat pesan mendesak yang harus saya jawab,” atau “Maaf, tapi saya ada janji,” dan seterusnya. Tapi usahakan untuk tidak berbohong, begitu saran dari Dr. Tannen.

Dan jika Ladies tidak dapat secara fisik meninggalkan lokasi tempatmu berada—mungkin karena Ladies terjebak dengannya di kendaraan umum atau tempat kerja—Ladies dapat menawarkan lebih banyak alasan internal (sekali lagi, usahakan itu sungguhan, Ladies bisa meminta tolong teman untuk bekerja sama).

Misalnya, jika Ladies berada di pesawat, Ladies bisa berkata, “Senang berbicara dengan Anda, tetapi saya perlu memejamkan mata,” atau memasukkan alasan lain di sini (misalnya, membaca buku atau bekerja), kata Roberts. “Anda juga dapat memberi tahu orang tersebut bahwa Anda perlu berdiri dan mengambil sesuatu dari tempat sampah di atas atau menggunakan kamar kecil, dan kemudian, ketika Anda kembali, beri tahu mereka dengan baik bahwa Anda perlu membaca, menutup mata, dll.”

4. Kabur dengan anggun dan samar

4 Cara Melepaskan Diri dari Overtalker (Bagian 2)
Foto: pexels.com

Terkadang, Ladies mungkin tidak dapat memikirkan alasan yang sangat mendesak untuk meninggalkan percakapan dengan seorang overtalker—dan kabar baiknya adalah, Ladies juga tidak harus melakukannya. “Anda dapat menemukan waktu untuk mengakui orang tersebut dan kemudian memaafkan diri sendiri,” kata Roberts.

Misalnya saja Ladies bertemu dengan seorang overtalker di sebuah pesta pernikahan, tetapi Ladies belum siap untuk meninggalkan pesta. Roberts menyarankan untuk mengatakan sesuatu seperti, “Oh begitu ya, Bu. Permisi ya Bu saya mau mengambil air,” atau, “Permisi Bu, saya harus keluar, mungkin saya ke sini lagi nanti,” atau, “Maaf memotong pembicaraanmu, tapi saya ingin mau menyapa teman lama dulu”, lalu buat pelarianmu. 

Bagaimana mengelola perasaan cemas jika Ladies terjebak oleh overtalker?

4 Cara Melepaskan Diri dari Overtalker (Bagian 2)
Foto: pexels.com

Menunggu sejenak untuk memotong percakapan dengan orang yang terlalu banyak bicara atau pergi dari kondisi tersebut tentu saja dapat menimbulkan perasaan stres dan kecemasan, terutama jika Ladies berada di tempat yang secara fisik tidak dapat ditinggalkan saat itu juga.

Setiap kali Ladies mungkin menemukan dirimu dalam situasi itu, Roberts menyarankan untuk mengatur napas, yang dapat memfokuskan pikiranmu pada sensasi fisik dan pikiran memperlambat pikiran yang kacau. Selanjutnya cobalah memperlambat pernapasanmu dengan menarik napas sambil menghitung sampai empat, menahan napas selama empat detik, lalu menghembuskan napas selama empat detik, dan ulangi seluruh latihan dua hingga tiga kali. “Pernapasan melingkar membantu untuk rileks dan menenangkan sistem saraf,” katanya.

Pada saat yang sama, Roberts menyarankan untuk mengalihkan perhatianmu pada kaki di lantai dengan mengetuk ringan atau menggoyangkan jari-jari kaki. “Latihan ini akan membawa Anda keluar dari mode berpikir ‘dalam kepala Anda’ dan mengingatkan Anda bahwa Anda lebih dari sekadar pikiran di atas leher, yang dapat memiliki efek membumi dan menenangkan,” pungkasnya.

Selamat mencoba, semoga tips ini membantumu, Ladies!

 

Sumber: wellandgood

Must Read

Related Articles