Free Porn
xbporn
OUR NETWORK

Alasan Mengapa Kamu Harus Berpikir Dua Kali Sebelum Berdebat dengan Perut Kosong

Konsep “hangry“, sebuah istilah abad ke-21 yang menggabungkan “hungry” atau “lapar” dan “angry” atau “marah” menjadi satu kata, bukanlah konsep baru. Sekarang menjadi bagian dari kamus Oxford, ini menunjukkan sensasi rewel dan mudah tersinggung yang kita alami saat perut kosong. Hal-hal kecil–seperti membunyikan klakson, komentar sarkastik, atau memarahi pasangan dengan keras–mungkin akan membuat kita lebih marah ketika kita tidak merasa kenyang.

Maka tak heran jika berdebat dengan pasangan adalah salah satu hal yang sebaiknya kamu hindari saat perut kosong, Ladies. Kamu tahu kan,kondisi pertengkaran ini: kamu dan pasangan mengeluarkan argumen-argumen yang seharusnya dapat dihindari, tetapi tampaknya argumen-argumen tersebut terus berputar-putar. Kamu tidak menyampaikan maksudmu, begitu pula pasanganmu. Semuanya tampak tidak ada gunanya tetapi kamu tetap tidak bisa berhenti. Sebelum kamu menyadarinya, kalian berdua kelelahan dan telah mengatakan hal-hal yang mungkin tidak dapat ditarik kembali.

Meskipun alasan yang jelas mengapa hal ini terjadi sangat jelas ketika perutmu keroncongan, ada juga ilmu pengetahuan yang lebih rumit tentang mengapa hal ini terjadi dan ini berkaitan dengan kadar glukosa darah dan pengendalian dirimu, Ladies.

Kamu akan memiliki kontrol diri yang buruk ketika sedang lapar

Menurut penelitian tahun 2014 yang diterbitkan di PNAS, kadar gula darah rendah akibat kelaparan bisa membuat orang kurang bisa mengendalikan diri dan mengatakan hal-hal yang menyakitkan kepada pasangannya.

Alasan Mengapa Kamu Harus Berpikir Dua Kali Sebelum Berdebat dengan Perut Kosong
Foto: freepik

Penelitian ini melibatkan 107 pasangan selama 21 hari (melalui The Columbus Dispatch). Setiap peserta diberikan sebuah boneka voodoo (yang mereka bayangkan adalah pasangannya) dan 51 pin yang secara harfiah diminta untuk “disematkan” pada boneka tersebut sebagai cara untuk melampiaskan rasa frustrasi mereka. 

Kadar gula darah peserta dipantau dua kali sehari. Mereka menemukan bahwa semakin rendah kadar gula darah, semakin banyak pula jumlah peniti pada boneka voodoo tersebut. Jumlah peniti yang dimasukkan ke dalam boneka oleh partisipan dengan kadar glukosa rendah dua kali lebih banyak dibandingkan partisipan dengan kadar glukosa lebih tinggi.

Studi tersebut juga menggunakan tes berbeda di mana peserta diizinkan memutar musik keras ke telinga pasangannya yang memakai headphone sebagai cara untuk melampiaskan amarah mereka, menurut CBS News. Sekali lagi, kadar glukosa darah yang lebih rendah disinkronkan dengan ledakan yang lebih keras dan lama. 

Tidak mengherankan jika kamu perlu mengisi tubuh kita dengan makanan, dan meskipun otak kita lebih kecil dibandingkan dengan bagian tubuh lainnya, otak mengonsumsi 20% kalori yang kita konsumsi, kata penulis utama penelitian ini dan Ohio State University peneliti psikologi, Brad Bushman berbagi dengan CBS News.

Kapan sebaiknya kamu berdebat dengan pasanganmu?

Kebanyakan pakar hubungan akan memberi tahumu bahwa ada waktu yang benar dan salah untuk berdebat dengan pasangamu. Dan berdebat dengan perut kosong adalah perilaku yang dapat merusak hubunganmu.

Bahkan jika masalahnya mendesak, lebih baik kamu duduk untuk makan camilan kecil sebelum membicarakan topik tersebut dengan pasanganmu. Pastikan perhatianmu tidak terganggu atau lelah, dan emosimu juga terkendali. Dan jika memungkinkan, carilah waktu yang disepakati bersama untuk mendiskusikan berbagai hal.

Saat kamu siap mendiskusikan berbagai hal, pendekatan Anda juga penting. Hindari menggunakan pernyataan “kamu”, menyalahkan, menjelek-jelekkan, meremehkan, dan menjauh. Bersikaplah hormat, dan berempati, dan dengarkan baik-baik apa yang dikatakan orang lain juga. 

Konselor pasangan, Jenise Harmon, mengatakan kepada The Columbus Dispatch bahwa meskipun menghindari pertengkaran saat Ladies lapar mungkin tidak menyelesaikan semua masalahmu, ini adalah titik awal yang baik. Jika kamu benar-benar tidak sabar untuk menyantap makanan, mungkin kamu bisa mencoba apa yang direkomendasikan peneliti Brad Bushman kepada SheSpeaks. “Ketika mendiskusikan topik sensitif dengan pasangan Anda, Anda harus melakukannya saat makan malam, atau lebih baik lagi setelah makan malam. Namun, Anda tidak boleh melakukannya dengan perut kosong.”

 

Sumber: healthdigest.com

Must Read

Related Articles