test
OUR NETWORK

Alasan Mengapa Kamu Mengalami Gatal Berulang di Bagian Tubuh yang Sama

Apakah Ladies pernah mengalami gatal yang berulang? Misalnya, kakimu terasa gatal yang tak hilang meskipun telah digaruk. Semakin kamu merasa gatal, semakin parah iritasinya. Kamu bahkan mungkin merasakan sakit di area itu, tapi kamu tidak tahu apa penyebabnya. Terkadang gatal tersebut hilang selama beberapa hari, tetapi selalu kembali di tempat yang sama.

Jika kamu mengalami rasa gatal yang muncul kembali di area yang sama atau di beberapa area, hal ini disebut pruritus kronis. Agar memenuhi syarat untuk disebut penyakit kronis, penyakit ini harus terjadi hampir setiap hari selama enam minggu atau lebih, menurut Indian Journal of Dermatology

Kondisi ini tidak hanya mengganggu, tetapi juga dapat berdampak signifikan pada kehidupan sehari-hari seseorang, terutama jika rasa gatalnya tidak dapat disembuhkan. Rasa gatal yang berulang ini juga membuat kamu sulit tidur dan dapat menyebabkan komplikasi lebih lanjut dari rasa gatal, Ladies.

Jenis dan gejala pruritus kronis

Gatal kronis bisa menjengkelkan, terutama bila kamu tidak bisa menemukan cara untuk meredakannya. Pruritis dapat terjadi pada area kulit mana pun. Dan selain rasa gatal, hal ini juga menimbulkan akibat menyakitkan lainnya, seperti kulit pecah-pecah, nyeri lokal, benjolan kecil atau besar, dan perubahan warna. Gejala tambahan selain rasa gatal mungkin berasal dari garukan atau penyebab iritasi.

Pruritus adalah suatu kondisi kecil yang dapat muncul di area mana pun di tubuhmu. Namun, beberapa tempat lebih rentan terhadap gatal kronis dan memiliki istilah medisnya sendiri. 

Menurut American Osteopathic College of Dermatology, pruritus brakioradial adalah rasa gatal di bagian luar lengan yang dapat menjalar hingga ke leher dan bahu, biasanya disebabkan oleh kerusakan saraf. Jenis pruritus lain yang umum adalah pruritus ani, yaitu rasa gatal di sekitar anus. Jenis gatal kronis ini bisa disebabkan oleh hal kecil seperti keringat. Namun, hal ini juga bisa disebabkan oleh kondisi seperti wasir, kata Merck Manual. Bentuk umum lainnya adalah pruritus nokturnal (gatal di malam hari), atau pruritus uremik pada penderita penyakit ginjal kronis.

Rasa gatal bisa muncul di bagian tubuh mana saja, tergantung penyebabnya

Alasan Mengapa Kamu Mengalami Gatal Berulang di Bagian Tubuh yang Sama
Foto: freepik

Mengetahui jenis gatal yang kamu alami adalah hal yang baik karena membuatmu selangkah lebih dekat untuk menemukan penyebab dan pengobatan akhirnya. Masalahnya adalah rasa gatal kronis di area tertentu di tubuhmu bisa disebabkan oleh berbagai alasan. Ini bisa menjadi penyebab dermatologis seperti reaksi alergi atau kondisi kulit seperti psoriasis. 

Selain itu, studi tahun 2021 di Science Translational Medicine menemukan bahwa gatal kronis akibat penyakit kulit inflamasi mungkin disebabkan oleh molekul pemberi sinyal kekebalan yang disebut oncostatin M, yang dapat mengarah pada pilihan pengobatan baru.

Namun, rasa gatal yang dimaksud tidak selalu bersifat dermatologis; beberapa penyakit sistemik di luar kulit dapat menyebabkan kamu mengalami pruritus, seperti sirosis atau penyakit ginjal, menurut MedlinePlus. Indian Journal of Dermatology juga mencatat bahwa gejala bisa berasal dari gangguan saraf yang disebabkan oleh kompresi saraf, iritasi, atau bahkan kerusakan. Gatal kronis bahkan dapat menjadi bagian dari berbagai gangguan psikosomatis, sehingga menyulitkan spesialis untuk menentukan dengan tepat apa yang menyebabkan rasa gatal yang mengganggu tersebut.

Setelah penyebabnya diketahui, inilah saatnya kamu mencari bantuan. Ada beberapa pilihan pengobatan berbeda untuk membuatmu terbebas dari rasa gatal–atau setidaknya membantumu mengurangi rasa gatal.

Metode pengobatan yang harus dicoba untuk mengatasi rasa gatal yang berulang

Alasan Mengapa Kamu Mengalami Gatal Berulang di Bagian Tubuh yang Sama
Foto: freepik

Jika rasa gatal yang berulang membuatmu menggaruk, hal pertama yang mungkin kamu cari adalah losion atau krim. Dan sejujurnya, ini adalah awal yang baik – karena alergi kulit dan kondisi dermatologis (seperti eksim) menyebabkan sebagian besar rasa gatal yang berulang. 

Menambahkan sedikit losion atau salep pada kulit akan meredakan rasa gatal dan membuat kulit terasa lebih baik. Memastikan lingkunganmu sejuk dan lembap juga dapat bermanfaat dengan menambahkan AC dan pelembap udara, menurut publikasi resmi The College of Family Physicians of Canada.

Terkadang losion saja tidak cukup, jadi sebaiknya kamu beralih ke obat yang dijual bebas (OTC) seperti krim kortison dan mentol. Doktermu juga mungkin meresepkan obat topikal atau oral, seperti steroid. Ini sering digunakan untuk mengobati penyakit dermatologis dan kondisi sistemik, kata WebMD. Karena sulit untuk tidak menggaruk, terapi perilaku dan teknik relaksasi untuk menghindari menggaruk digunakan untuk mengobati gatal neuropatik dan gangguan lainnya.

Perawatan adalah suatu keharusan setelah rasa gatal menguasai hidupmu. Namun, tergantung penyebabnya, kamu mungkin bisa mencegah iritasi dengan beberapa perubahan gaya hidup.

Cara mencegah gatal berulang

Penyebab biologis dari rasa gatal yang terus-menerus akan sulit dicegah, jadi pengobatan dan teknik perilaku adalah pilihan terbaikmu. Namun, faktor lingkungan dapat memicu timbulnya rasa gatal, dan hal ini sepenuhnya dapat dicegah dengan tindakan pencegahan yang tepat. Menjaga kulit tetap terhidrasi melalui krim dan salep selain pengobatan dapat bermanfaat. American Academy of Dermatology Association (AAD) juga merekomendasikan penggunaan obat sebelum menggunakan pelembap.

Hindari air panas, kenakan pakaian longgar yang dapat bernapas, seperti katun, dan pertimbangkan juga untuk mengganti kain tempat tidurmu. Saat rasa gatal semakin parah, daripada menggaruknya, cobalah kompres dingin untuk membantu meredakannya atau mandi oatmeal. AAD juga menyarankan untuk menghindari perubahan cuaca drastis yang dapat memperburuk kondisi. Stres juga merupakan pemicunya, jadi meditasi dan pernapasan dalam dapat membantu.

Ketika rasa gatal yang berulang muncul, ia cenderung menyerang di tempat yang sama. Hal ini biasanya disebabkan oleh beberapa kondisi atau alergi yang mendasarinya. Dianjurkan untuk mendapatkan diagnosis dan pengobatan dari ahli medis Anda jika obat yang dijual bebas tidak bekerja, atau rasa gatal terus berlanjut.

 

Sumber: healthdigest.com

Must Read

Related Articles