OUR NETWORK
From Korea With Love Concert

8 Taktik Gaslighting yang Harus Kamu Ketahui

Pengalaman gaslighting, atau ketika seseorang memanipulasi Ladies untuk mempertanyakan realitasmu sendiri, dapat terjadi di tempat kerja, dalam hubungan romantis, atau dalam dinamika interpersonal lainnya. Untuk menghindari gaslighting, Ladies harus akrab dengan taktik gaslighting klasik yang sering digunakan para pelaku gaslighting.

Pada dasarnya, gaslighter akan “menggunakan apa yang mereka ketahui tentangmu untuk membuatmu meragukan diri sendiri,” kata psikoterapis Keeley Taverner. Namun, karena taktik gaslighting paling efektif ketika penerima tidak menyadari bahwa taktik tersebut sedang digunakan mengetahui jenis taktik gaslighting adalah strategi cerdas untuk diambil. “Begitu Anda mulai memahami taktik tersebut, Anda dapat melihat bagaimana mereka menggunakan [mereka]—dan di situlah Anda memiliki kekuatan untuk memutuskan untuk merespons secara berbeda,” tambah Taverner.

1. Distorsi realitas

Siapa pun yang tahu lagu Shaggy tahun 2000 “It Was’t Me” mungkin akrab dengan distorsi realitas, kata Taverner. “Bagi saya, lagu itu merangkum keseluruhan proses,” katanya, menjelaskan bahwa lagu itu berfokus pada pasangan A yang benar-benar melihat pasangan B melakukan sesuatu, dan kemudian pasangan B mengatakan itu tidak benar.

Yang pasti, distorsi realitas berbeda dari kebohongan putih bahwa “niatnya jahat atau mengendalikan,” kata psikolog Aimee Daramus, PsyD. “Distorsi realitas  adalah gaya hidup yang bertentangan dengan sesuatu yang Anda lakukan sesekali di waktu mendesak.” Perilaku buruk memang tidak dapat dibenarkan, tetapi masalah yang rutin dan terus menerus ada lah yang harus menjadi perhatianmu. Jika Ladies merasa seseorang pernah mendistorsi realitasmu, atau bahkan sering, pertimbangkan untuk menjaga jarak padanya. 

2. Memberitahumu hal yang berbeda di waktu yang berbeda

Katakanlah Ladies mencoba merencanakan piknik yang menyenangkan dengan pasangan dan membuat bekal berupa bento khas Jepang karena pasanganmu mengatakan menyukai masakan Jepang. Namun, ketika Ladies memberikan bekal makanan yang Ladies buat tersebut, pasanganmu malah mengatakan bahwa mereka sebenarnya tidak menyukai masakan Jepang. 

Perilaku memberitahukan hal yang bertentangan dengan hal yang sebenarnya adalah salah satu taktik gaslighting. Tujuan dari taktik ini adalah berusaha membuat Ladies merasa seperti sedang mengada-ada. Menurut Dr. Daramus, ini adalah indikator yang jelas bahwa seseorang sedang melakukan gaslighting adalah ketika mereka mengatakan sesuatu seperti, “Dari mana Anda mendapatkan tahu hal tersebut?” (Kamu—aku tahu darimu…)

3. Name-calling

Jika seorang gaslighter tahu bahwa orang yang mereka gaslighting tidak merasa baik, terutama jika para pelaku sadar bahwa orang tersebut memiliki harga diri yang rendah, meembuat panggilan nama buruk bisa menjadi taktik gaslighting yang efektif dan berbahaya. Orang-orang yang memiliki harga diri rendah, kata Taverner, lebih cenderung mengingat nama-nama jelek yang disebut para gaslighter.

Namun, karena niat seorang gaslighter bersifat jahat, penting untuk melindungi dirimu dari panggilan buruk mereka. “Bahkan jika ada kebenaran negatif dalam sebutannya tersebut, perilaku tersebut tidaklah baik dan tidak dapat dibenarkan,” kata Taverner. “Jadi akan benar untuk mengatakan, ‘Bahkan jika ada kebenaran dalam hal itu, saya tidak bisa menginternalisasi ini’.”

4. Mengadu domba

Seorang gaslighter yang mengadu domba akan memilih dua orang dengan kualitas yang sangat berlawanan dan menggunakan sifat-sifat itu untuk membuat keduanya merasa buruk. 

5. Bom cinta

Menurut Dr. Daramus, bom cinta adalah tanda bahaya hubungan utama dan juga salah satu taktik yang lebih mudah dikenali karena memberimu firasat bahwa banyak hal terjadi terlalu cepat.

“Wajar untuk merasakan hubungan dengan seseorang, tetapi hubungan itu sendiri—jika itu sehat—berkembang perlahan [karena] kepercayaan berkembang perlahan,” kata Dr. Daramus. “Love-bomb berbeda dengan merasakan sedikit koneksi dan ketertarikan pada seseorang. Ini adalah: Orang ini langsung memujamu,” apakah mereka ingin menjadi sahabat, pasangan hidup, atau bosmu selamanya.

Gaslighter mungkin juga mempraktikkan bom cinta dengan cara materi, kata Taverner, seperti menghujani Ladies dengan hadiah atau makanan favoritmu. Jika Ladies mencurigai seseorang sedang melakukan gaslighting melalui bom cinta, terutama jika itu tidak terasa benar atau perasaan itu tidak terbalas, pertimbangkan untuk mengerem hubungan yang bersangkutan.

6. Perubahan perilaku yang disengaja

Sebagian besar dari kita akan menyesuaikan perilaku dan tanggapan kita tergantung pada situasi yang dihadapi dan orang-orang di sekitar kita. Namun, ketika ini adalah pola gaslighter, dan Ladies melihat bahwa individu tersebut bertindak berbeda kepadamu dibandingkan dengan orang lain, itu pertanda baik sebab mungkin Ladies sedang tidak berada di wilayah taktik gaslighting. Ini mungkin terlihat seperti Ladies dan pasangan berdebat dengan sengit di rumah, lalu kalian pergi ke rumah saudara di mana pasangan akan menghujanimu dengan kasih sayang. Intinya pelaku gaslighting akan berusaha keras untuk terlihat baik, suportif, dan murah hati di sekitar orang lain. 

Sepanjang taktik gaslighting terus dilakukan, perubahan perilaku yang disengaja dapat merusak karena orang lain, selain dirimu sendiri. Orang-orang mulai mempertanyakan fakta yang sesungguhnya sebab tidak melihat sisi manipulatif pasanganmu.

Baca juga: 5 Jenis Perilaku Manipulatif dalam Hubungan

7. Defleksi

Mereka akan memfokuskan kembali perhatian Anda kapan pun mereka mau, karena ambisinya adalah menjatuhkan Anda ke lubang kelinci sehingga Anda kehilangan jejak poin yang Anda coba sampaikan,” kata Taverner. 

Misalnya, Ladies bertanya pada pasanganmu mengenai rencanamu untuk akhir pekan mendatang. Namun, alih-alih menjawab pertanyaan secara terbuka dan jujur, seorang gaslighter mungkin membelokkan dengan pernyataan seperti, “Nah, kenapa kamu peduli?” Atau, mereka mungkin membelokkan pembicaraan dan jadi membicarakanmu, seperti kamu terlalu mengendalikan, terlalu ikut campur, atau terlalu emosional.

8. Mengkambinghitamkan

Pengkambinghitaman sebagai taktik gaslighting adalah ketika orang lain membuat Ladies percaya masalah yang terjadi dalam hubunganmu adalah kesalahanmu. Perhatikan contoh dari Dr. Daramus ini: “Katakanlah kalian berdua punya rencana dan pasanganmu [benar-benar] terlambat …. Lalu saat Ladies menegurnya, mereka justru berkata, ‘Yah, kalau kamu tidak menelepon ketika aku kerja untuk konfirmasi janji kita, mungkin aku bisa sampai di sini tepat waktu’.” 

Jelas, Ladies tidak bersalah, tetapi seorang gaslighter yang mengkambinghitamkan dirimu akan mencoba membuatmu merasa sebaliknya.

 

Sumber: wellandgood.com

Must Read

Related Articles