test
OUR NETWORK

Faktor Risiko dan Pertimbangan yang Harus Kamu Ketahui Sebelum Mencoba Microblading

Apakah kamu tertarik untuk mencoba microblading, Ladies? Sebelum terjun ke tren satu ini, ada baiknya kamu mengetahui risiko microblading langsung dari para ahli, Ladies. Yuk simak ulasannya di bawah ini! 

Risiko microblading: Berpikirlah sebelum kamu mencobanya!

Apa yang salah dengan microblading? Menurut Baker, banyak hal. Sama seperti tato lainnya, garis yang tergores dapat (dan biasanya akan) luntur atau melebar, jelasnya. 

Sebagai buktinya, dia mengatakan yang perlu kamu lakukan hanyalah melihat tato yang dibuat seseorang saat masih muda untuk melihat bagaimana hal-hal ini berubah seiring waktu. Perubahan ini dapat menghasilkan lengkungan yang tampak “berlumpur” atau “kabur”, dibandingkan guratan halus yang diinginkan.

Healy menambahkan bahwa warna alis microbladed seseorang, termasuk kamu, Ladies, dapat berubah dan memudar karena faktor lingkungan seperti sinar matahari, yang menurunkan pigmennya. Rona dasar pigmen juga bisa mulai berubah, sehingga membuat alismu tampak rona biru, merah, abu-abu, atau bahkan oranye yang tidak alami.

Selain itu, Baker mengatakan bahwa meskipun perawatan ini bersifat sementara, sebenarnya perawatan ini cukup permanen—dan akan bertahan seiring bertambahnya usia. “Jadi ketika kulit berubah seiring bertambahnya usia, alis Anda akan tetap menempel sehingga membuat Anda terlihat lebih tua,” ujarnya.

Faktor Risiko dan Pertimbangan yang Harus Kamu Ketahui Sebelum Mencoba Microblading
Foto: freepik

Namun, salah satu alasan terbesar untuk mempertimbangkan untuk tidak menggunakan microblading adalah kenyataan bahwa para profesional tidak perlu memiliki lisensi untuk melakukan layanan tersebut. Jadi kecuali kamu melakukan penelitian yang benar, kamu mungkin akan mendapatkan pekerjaan yang gagal. 

“Anda dapat mengikuti kursus sehari dan menyebut diri Anda seniman microblade,” kata Baker. Artinya, kamu bisa saja bertemu dengan teknisi yang salah memasang tinta, sehingga menghasilkan bentuk yang tidak sesuai dengan fiturmu. Atau malah menggunakan warna yang salah untuk warna kulitmu, Ladies. 

Satu hal lebih buruk lagi, kata Healy, jika microblading dilakukan dalam kondisi yang tidak sehat, hal ini dapat menyebabkan infeksi! Waduh ….

Hal penting lainnya yang perlu dipertimbangkan adalah berapa lama alis microbladed cenderung bertahan. Healy mengatakan bahwa setelah perawatan selesai, jika kamu tidak menyukainya, ya….itu bisa menjadi masalah. Dan bahkan jika kamu menyukainya dalam jangka pendek, kamua mungkin berubah pikiran seiring dengan perubahan tren alis. 

Apa yang perlu diketahui tentang penghapusan microblading

Faktor Risiko dan Pertimbangan yang Harus Kamu Ketahui Sebelum Mencoba Microblading
Foto: freepik

Menurut Baker, ini adalah alasan utama di balik orang memilih melepas microblading—yang sebenarnya bukan proses yang mulus. “Saya punya klien yang datang dan alisnya sangat gelap dan buram dan tidak banyak yang bisa saya lakukan pada saat itu,” katanya. 

Kadang-kadang, klien akan mencoba menato warna yang lebih terang pada rambut yang dilapisi mikro untuk menyembunyikan tinta, namun hal itu tidak selalu efektif. 

Healy mengatakan bahwa meskipun kamu dapat melakukan penghilangan laser untuk menghilangkan pigmen (sama seperti kamu menghilangkan tato), tindakan ini juga dapat menghilangkan rambut secara tidak sengaja. 

“Menghilangkan laser alis hasil microblading agak ironis karena sangat sulit untuk menghindari menghilangkan bulu alis alami yang Anda miliki di area ini. Yang pada dasarnya menggagalkan tujuan dilakukannya prosedur tersebut,” katanya.

Cara lain untuk menghilangkan alis berbilah mikro adalah dengan “menghabiskan tinta”, sebuah proses tidak nyaman yang dapat menyebabkan jaringan parut. Ini dimulai dengan anestesi topikal untuk membuat area tersebut mati rasa; kemudian seorang teknisi menempelkan tato berbilah mikro untuk membuat celah kecil di kulit. 

Kapas yang direndam dalam larutan asam basa kemudian dioleskan dan ditempelkan di atas kulit yang terbuka untuk mengeluarkan tinta. “Ini menyakitkan, tidak nyaman, dan menyebabkan jaringan parut–menurut saya, ini bukan pilihan yang bagus,” kata Healy

Apa yang harus dipertimbangkan jika kamu ingin melakukan microblade

Meski begitu, ada banyak orang yang menyukai alis microbladed mereka, dan tentu saja ada kandidat yang baik untuk melakukan perawatan tersebut. 

Menurut Baker, mereka yang terlalu sering mencabut alis, menderita alopecia, menjalani kemoterapi, atau memiliki rambut pirang super bisa mendapatkan manfaat dari microblading.

“Saya tidak ingin mengecewakan semua seniman microblading karena ini adalah layanan keren bagi orang-orang yang membutuhkannya. Namun, jangan langsung mengikuti tren hanya karena Anda melihatnya di media sosial,” katanya. 

“Lakukan riset Anda dengan sungguh-sungguh dan ajukan pertanyaan terbaik [kepada praktisi Anda] seperti, ‘Sudah berapa lama Anda melakukan hal ini, apa yang harus saya waspadai, di mana Anda mendapatkan pelatihan, apakah Anda ahli kecantikan berlisensi?’”

Pastikan kamu adalah kandidat yang tepat, bahwa kamu mengerjakannya di tempat terbaik untuk mendapatkan perawatan, dan memahami bahwa sekali kamu melakukannya, itu akan seumur hidup. Dan ketahuilah bahwa jika kamu ingin menebalkan alis tanpa intervensi profesional, ada banyak produk rumahan (dan produk yang tidak permanen) yang dapat membantu kamu melakukannya.

 

Sumber: wellandgood.com

Must Read

Related Articles