test
OUR NETWORK

Operasi Warna Mata Jadi Tren, Dokter Peringatkan Risiko Permanen Ini

Saat ini, ada banyak cara untuk mendapatkan apa yang kamu inginkan tetapi tidak kamu miliki. Lesung pipi? Kenakan penjepit pipi. Freckles? Kamu bisa menggunakan make up atau, lebih ekstrem, membuatnya dengan tato. Ingin mengganti warna mata? Kamu bisa meminta dokter mata untuk memasukkan pewarna kimia ke dalam kornea atau melakukan implan iris silikon melalui pembedahan.

Jika hal terakhir terdengar berbahaya … karena itu memang berbahaya, Ladies! Para dokter mata sangat ingin menyampaikan pesan tersebut kepada para calon pasien yang ingin memiliki mata biru dan hijau yang diperdaya oleh kisah sukses yang diklaim secara online.

Risiko operasi perubahan warna mata yang tidak dapat diremehkan 

Prosedur perubahan warna mata, yang tidak satupun disetujui FDA, memiliki risiko yang mencakup sensitivitas cahaya yang parah, glaukoma, katarak, penyakit kornea, kehilangan penglihatan, dan kebutaan. Efek samping dapat muncul segera setelah prosedur atau memerlukan waktu bertahun-tahun untuk berkembang. Dalam banyak kasus, orang menjadi depresi saat menghadapi konsekuensi ini, kata dokter mata kepada USAToday.

@keratonyc #blue #blueeyes #frenchblue #kerato_nyc_safe_eye_color_change #doctormovshovich #ophthalmology #medicine #eyedoctor #eye #eyecolorchange #keratopigmentation #safeeyecolorchange #beauty #permanenteyecolorchange #cosmeticsurgery #plasticsurgery #beforeandafter #eyejob #neweyes #newiris #testimony #keratopigmentationtestimony #surgery #keratonyc #newyork #manhattan ♬ original sound – Jules

Salah satu klinik di New York City mendorong banyak perbincangan di media sosial tentang perubahan warna mata permanen, sehingga mendapatkan jutaan penayangan per TikTok. Dijalankan oleh dokter mata Dr. Alexander Movshovich, KERATO adalah praktik keratopigmentasi pertama di AS yang menggunakan laser khusus untuk memasukkan pigmen ke dalam kornea yang sehat untuk menutupi warna alami mata, yang terletak pada iris. Prosedur ini memakan biaya $12.000 atau Rp187 jutaan, dan tidak ditanggung oleh asuransi.

Namun, risiko dan biaya tidak menghalangi sebagian orang.

Tepat sebelum tahun baru, aktor dan model Jessica White mengungkapkan di Instagram bahwa dia secara permanen mengubah warna matanya dengan KERATO dari coklat tua menjadi hazel. Pada tahun 2014, bintang reality TV Tameka “Tiny” Harris mengatakan dia pergi ke Afrika untuk mengubah warna matanya dengan implan iris: prosedur paling berisiko, kata dokter mata.

Apa itu implan iris dan apakah aman untuk dilakukan?

Selama operasi implan iris, dokter membuat celah di kornea dan memasukkan iris buatan yang terbuat dari silikon ke dalamnya, menurut American Academy of Ophthalmology. Iris palsu kemudian dibuka untuk menutupi iris alami. Operasi ini ilegal di AS, sehingga banyak orang melakukannya di negara lain. Beberapa ahli menganggap operasi tersebut sebagai “malpraktik”.

Guillermo Amescua, spesialis kornea di Bascom Palmer Eye Institute di Universitas Miami Health System, mengatakan dia telah merawat beberapa pasien yang mengalami komplikasi serius akibat implan iris mata dan harus mengeluarkannya. Tentunya ini adalah sebuah operasi tambahan yang dapat menyebabkan komplikasi lebih lanjut dan dapat merusak mata.

Salah satu pasiennya sekarang buta sebagian; penyakit glaukoma lainnya–kerusakan saraf yang menyebabkan kehilangan penglihatan dan kebutaan–begitu parah sehingga mereka harus menjalani transplantasi kornea.

Dampak kesehatan mental yang diakibatkannya bisa sangat parah.

“Saat orang mendapatkan implan, mereka sangat bahagia dan mengalami peningkatan harga diri,” kata Amescua. Namun, ketika mereka mulai mengalami komplikasi, mereka menyangkal dan kemudian mengalami depresi berat ketika implan mereka dilepas.

Operasi implan iris pada awalnya dikembangkan untuk membantu orang yang lahir dengan iris yang hilang, tidak berkembang, atau rusak dengan gejala seperti silau dan sensitivitas cahaya. (Pada tahun 2018, FDA menyetujui iris mata prostetik pertama di AS untuk tujuan ini.) Namun, operasi ini mendapatkan popularitas sebagai perawatan kosmetik, dan meskipun ada bukti yang mendokumentasikan risikonya, orang-orang masih mencarinya, terkadang kembali ke ruang praktik dokter ketika ada masalah.

“Berasal dari seseorang yang menghabiskan hidupnya untuk mencoba memulihkan penglihatannya dan mengembalikan penglihatannya, tampaknya lebih angkuh dan agak konyol bagi saya untuk mengambil risiko yang dapat merusak penglihatan Anda secara permanen,” kata Dr. Melissa Daluvoy, seorang profesor asosiasi oftalmologi di Fakultas Kedokteran Universitas Duke. “Saya akan menyarankan pasien saya untuk berpikir panjang dan keras jika risikonya sepadan dengan manfaatnya.”

Daluvoy setuju bahwa operasi implan iris adalah cara paling berbahaya untuk mengubah warna mata Anda. Begitu Anda membutuhkan kornea baru, yang berasal dari mayat, Daluvoy mengatakan Anda menghadapi risiko penolakan seperti pengganti organ lainnya. “Dan jika Anda masih muda, di mana kebanyakan orang mengalami perubahan warna mata, maka pada akhirnya Anda akan memerlukan transplantasi lagi karena Anda akan hidup lebih lama dari organ yang didonorkan kepada Anda,” kata Daluvoy.

Apakah keratopigmentasi merupakan alternatif yang lebih aman?

Berdasarkan bukti yang ada, Daluvoy mengatakan bahwa keratopigmentasi “mungkin merupakan prosedur yang paling aman,” namun dia tetap menyarankan untuk tidak melakukannya. Salah satu pasiennya memerlukan transplantasi kornea setelah mereka melakukannya. Setidaknya, katanya, prosedur ini dapat membatasi penglihatan tepi karena pewarna mencapai tepi luar mata. Meskipun demikian, banyak juga orang yang mengalami keratopigmentasi tidak mengalami efek samping.

Hmm bagaimana menurutmu mengenai tren operasi warna mata ini, Ladies? Apakah kamu tertarik untuk mencobanya atau justru mengecam tren ini? Bagikan pendapatmu yuk!​

 

Sumber: usatoday.com

Must Read

Related Articles