OUR NETWORK
Geomedia - JFK 2022

Cacar Monyet (Monkeypox): Apa yang Harus Diwaspadai dan Bagaimana Cara Melindungi Diri?

Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO telah menyatakan wabah cacar monyet sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional. Namun, cacar monyet sendiri bukanlah penyakit yang diketahui masyarakat umum. Meskipun demikian, selama lebih dari satu dekade, anggota komunitas ilmiah telah mengkhawatirkan potensi epidemi cacar monyet.

Dengan hampir 16.000 kasus yang dilaporkan di seluruh dunia dan terus bertambah, inilah yang perlu Ladies ketahui tentang cacar monyet. Termasuk juga cara melindungi diri sendiri dan apa yang harus dilakukan jika Ladies merasa mengidapnya.

Apa sebenarnya cacar monyet itu?

Satu-satunya kesamaan antara cacar monyet dan cacar air adalah bahwa mereka adalah virus. Sebaliknya, cacar monyet paling mirip dengan cacar yang diberantas melalui upaya vaksinasi global pada tahun 1980.

Kedua virus tersebut berasal dari keluarga orthopoxvirus. Monkeypox tidak menular atau fatal seperti cacar. Namun, beberapa peneliti khawatir bahwa cacar monyet dapat bermutasi dan menjadi ancaman yang lebih besar bagi manusia.

Satu studi yang diterbitkan pada tahun 2008 memperingatkan bahwa jika monkeypox diperkenalkan ke populasi yang tidak divaksinasi, virus dapat memanfaatkan situasi dan menjadi epidemi.

“Meskipun cacar telah diberantas dari populasi manusia sejak tahun 1980, ada potensi cacar monyet untuk mengisi kekosongan ini,” kata studi tersebut. “Rantai panjang penularan cacar monyet dari orang ke orang pada tahun 2003 di Republik Kongo mengungkapkan potensi adaptasi lebih lanjut dari virus untuk menjadi patogen manusia yang lebih sukses.”

Sebelum wabah 2022, hampir semua kasus cacar monyet yang ditemukan di luar Afrika, di mana beberapa hewan pengerat dan primata non-manusia berpotensi membawa virus-terkait dengan perjalanan internasional dan hewan impor.

Alasan disebut cacar monyet adalah karena pertama kali ditemukan di koloni monyet yang digunakan untuk penelitian pada tahun 1958. Namun itu tidak berarti penyakit cacar monyet berasal dari hewan karena sumber penyakitnya masih belum diketahui, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit atau CDC.

Di AS, satu-satunya wabah  cacar monyet terjadi pada tahun 2003, ketika terdapat 47 kasus yang dikonfirmasi dan kemungkinan ditemukan di enam negara bagian. Wabah itu terkait dengan anjing padang rumput peliharaan yang melakukan kontak dengan hewan pengerat yang terinfeksi yang ditempatkan di dekatnya, termasuk beberapa spesies tupai, tikus, dan tikus, kata CDC pada saat itu.

Baca juga: Psoriasis: Ketahui Perbedaannya dengan Penyakit Kulit Biasa

Apa saja gejala cacar monyet?

Tanda dan gejala cacar monyet mirip dengan cacar, seperti:

  • demam
  • sakit kepala
  • nyeri otot
  • kekurangan energi

Ruam juga bisa muncul, menyerupai jerawat dan lepuh berisi nanah, kata CDC. Ruam ini dapat berkembang di seluruh tubuh manusia, termasuk wajah, kaki, tangan, alat kelamin dan di dalam mulut.

Penting untuk dicatat bahwa dokter melihat ruam yang lebih ringan pada beberapa pasien. Beberapa individu hanya mengembangkan satu lesi yang dapat disalahartikan sebagai gejala penyakit menular seksual seperti herpes atau sifilis.

“Saya pikir itu benar-benar superkritis,” kata dokter penyakit menular Donald Vinh di McGill University kepada NPR bulan lalu. “Karena Anda bisa melihat bagaimana pasien ini bisa dilewatkan. Tapi mereka masih menular dan bisa menyebarkan penyakit.”

CDC mengatakan ruam biasanya berlangsung dua hingga empat minggu dan beberapa orang mengembangkannya sebelum timbulnya gejala lain, sementara yang lain mungkin hanya mengalami ruam.

Seberapa mematikannya cacar monyet?

Kabar baiknya adalah versi cacar monyet yang menyebar ke seluruh dunia—jenis Afrika Barat—tidak terlalu mematikan. Menurut CDC, lebih dari 99% pasien dapat berharap untuk sembuh dan bertahan hidup. Namun, infeksi bisa berakibat fatal pada anak-anak di bawah usia 8 tahun, individu dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah dan mereka yang sedang hamil atau menyusui.

Hasil yang paling umum setelah infeksi adalah jaringan parut dari ruam. Namun komplikasi yang lebih serius dapat muncul, menurut penelitian cacar monyet pada manusia yang diterbitkan pada tahun 2009, termasuk gangguan paru dan bronkopneumonia. Virus ini juga dapat menyebabkan infeksi mata dan jaringan parut pada kornea, yang dalam kasus serius dapat menyebabkan kehilangan penglihatan permanen.

Bagaimana cara virus cacar monyet menyebar?

CDC mengatakan risiko tertular cacar monyet di AS “diyakini rendah”, tetapi siapa pun yang melakukan kontak dekat dengan individu yang membawa penyakit itu berisiko terinfeksi.

Wabah saat ini menyebar dari kontak manusia ke manusia. Ladies dapat mengembangkan infeksi dari droplet pernapasan dengan menghabiskan terlalu banyak waktu tatap muka dengan monkeypox carrier, WHO memperingatkan.

Virus ini juga menyebar melalui kontak fisik, termasuk menyentuh lesi, serta pertukaran beberapa cairan tubuh seperti air liur. Seseorang dapat terinfeksi dengan menyentuh barang dan permukaan yang dibagikan dengan seseorang yang menunjukkan gejala.

Bagaimana cara Ladies melindungi dirimu sendiri?

Karena virus dapat menyebar melalui kontak kulit ke kulit, CDC menyarankan orang untuk berhati-hati dalam situasi di mana seseorang tidak dapat mempertahankan ruang pribadi dan dengan sangat mudah dapat bersentuhan atau melakukan kontak fisik dengan orang lain. Misalnya di tempat-tempat di mana Ladies mengenakan pakaian minim dan Ladies dapat mengalami kontak fisik.

Barang-barang yang berpotensi terkontaminasi seperti tempat tidur, pakaian, dan handuk harus disimpan sampai Ladies punya waktu untuk mencuci pakaian, saran CDC. Pastikan untuk sering mencuci tangan dengan sabun dan air saat membersihkan dan membuang semua bahan pembersih setelah selesai.

Cara lain untuk menjaga diri Anda dan orang yang Anda cintai tetap aman adalah dengan mengikuti perkembangan terbaru tentang penyebaran virus di daerahmu. Ladies dapat mengikuti update berita terkait cacar monyet di daerahmu dan bersikap waspada terhadapnya. 

Monkeypox tidak dianggap sebagai penyakit menular seksual, tetapi CDC mengatakan para peneliti masih mencoba untuk memilah apakah virus dapat ditemukan dalam air mani, cairan vagina dan feses. Individu yang aktif secara seksual harus terbuka tentang potensi paparan virus mereka, dan meminta pasanganmu untuk melakukan hal yang sama.

Ibu hamil carrier yang akan melahirkan disarankan untuk menjalani operasi caesar untuk mengurangi risiko penularan virus ke bayi mereka yang baru lahir. Selain itu, ada laporan tentang kelahiran prematur, keguguran, dan lahir mati.

Apa yang harus Ladies lakukan jika mengalami gejala cacar monyet?

Apakah Ladies secara aktif mengalami gejala atau yakin telah melakukan kontak dengan seseorang yang berpotensi telah tertular? Langkah pertama yang dapat Ladies lakukan adalah mengisolasi diri untuk mencegah penyebaran virus. Kemudian, hubungi penyedia layanan kesehatan yang akan menentukan apakah Ladies harus dites.

WHO menyarankan orang untuk mengisolasi diri selama tiga minggu sejak mereka yakin telah terpapar dan membatasi kontak dengan orang lain sambil menunggu hasil tes.

Penyedia layanan kesehatan akan menjelaskan apa yang harus dilakukan jika Anda dinyatakan positif menderita cacar monyet. Menurut WHO, virus akan sembuh dengan sendirinya, dan gejalanya akan hilang dengan sendirinya dalam dua hingga empat minggu tanpa perlu pengobatan.

Jika Ladies mengalami gejala cacar monyet, berikut beberapa tips dari WHO:

  • Hindari menggaruk kulit,
  • Jaga kulit tetap kering dan terbuka,
  • Bersihkan kulit dengan air steril atau antiseptik,
  • Mandi air hangat dengan baking soda atau garam Epsom untuk lesi pada tubuh,
  • Untuk lesi di mulut, berkumurlah dengan air garam. 

Jika Ladies memiliki orang lain yang tinggal di rumah bersamamu, isolasilah dirimu di kamar dan jika memungkinkan, gunakan kamar mandi sendiri. Gunakan peralatan makan, handuk, dan elektronik terpisah, dan cuci pakaianmu sendiri. Buka jendela bila memungkinkan untuk ventilasi yang baik, tetapi hindari menyapu dan menyedot debu, yang dapat menyebarkan partikel virus yang mungkin sudah jatuh ke lantai.

Bagaimana dengan vaksin cacar monyet?

AS menggunakan dua jenis vaksin cacar untuk melawan cacar monyet karena data sebelumnya menunjukkan bahwa vaksin ini juga bisa 85% efektif melawan virus itu. Dalam wabah saat ini, CDC mengatakan tidak ada data yang tersedia tentang efektivitas kedua vaksin.

Untuk di Indonesia sendiri, vaksin belum direkomendasikan karena vaksin cacar monyet masih belum mendapat persetujuan BPOM. meskipun demikian, WHO menyebut bahwa vaksin cacar yang sudah biasa digunakan di Indonesia masih efektif untuk mencegah cacar monyet. 

 

 

Sumber: npr.org

Must Read

Related Articles