OUR NETWORK
Geomedia - JFK 2022

Belum juga Rilis, Kim Kardashian sudah Mendapatkan Reaksi Keras dari Lini Perawatan Kulitnya, SKKN by Kim

Belum juga dirilis, lini perawatan kulit Kim Kardashian yang baru diumumkan namanya, yaitu SKKN by Kim, langsung menghadapi kontroversi atas penamaan brand-nya.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Kim Kardashian (@kimkardashian)

Pada tanggal 1 Juni, bintang reality show yang juga berjuang dengan psoriasis ini memperkenalkan produk skincare pertamanya sebagai “sembilan produk untuk ritual perawatan kulit yang meremajakan” dengan “kemasan yang dapat diisi ulang, dan bahan-bahan yang bersih dan didukung oleh ilmu pengetahuan yang dirancang untuk menutrisi semua jenis kulit, warna kulit, dan tekstur pada semua tahap kematangan.”

Namun, produk keluaran Kim Kardashian ini dikecam karena kesamaan antara nama lininya dan dua merek kecantikan milik pengusaha kulit hitam, Lori Harvey SKN by LH.

Pada Agustus 2021 silam, Forbes melaporkan bahwa ahli kecantikan Cyndie Lunsford mengajukan surat penghentian setelah Kimsaprincess Inc. milik Kim Kardashian mengajukan merek dagang “SKKN” untuk lini kecantikannya yang akan datang. Menurut tim hukumnya,  Cyndie Lunsford mendirikan SKKN+ pada 2018 dan mengajukan merek sendiri pada 2021. Terdapat juga dokumen yang menunjukkan bahwa  Cyndie Lunsford mengajukan merek pada 28 Maret 2021.

“Saya dengan susah payah membangun bisnis kecil saya yang sukses dengan ekuitas keringat, kerja keras, dan penelitian saya sendiri. Jelas bahwa saya membangun merek saya terlebih dahulu,” kata Cyndie Lunsford dalam email ke Forbes pada saat itu. “Sebagai seorang wanita muda kulit hitam, misi saya dengan SKKN+ adalah untuk memberikan perawatan kulit berkualitas dan pengalaman seluruh tubuh yang dikuratori untuk meningkatkan rejimen perawatan diri setiap klien. Tanda (+) mewakili pengalaman estetika transformatif langsung yang mengangkat tubuh, pikiran, dan semangat.”

Pengacara Cyndie Lunsford, Erik M. Pelton menambahkan, “Sulit dipercaya bahwa tim Kim Kardashian tidak mengetahui tentang penggunaan SKKN+ sebelumnya atau mengetahui dan mengadopsi nama merek SKKN untuk menggerakkan bisnis minoritas kecil.”

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Lori Harvey (@loriharvey)

Selain itu, Lori Harvey meluncurkan lini perawatan kulitnya sendiri, SKN oleh LH, pada tahun 2021.

“Saya menderita rosacea dan akan berjuang untuk menemukan produk yang tepat untuk digunakan,” katanya kepada Vogue pada Oktober 2021. “Kemudian saya masuk ke dunia modeling, dan di antara pemotretan dan di belakang panggung di pertunjukan landasan modeling, Anda memiliki begitu banyak riasan di wajah Anda. Kulit saya terus-menerus melalui riasan-riasan tersebut. Jadi setelah menggunakan, kurang lebih, 20 produk berbeda di wajah saya sekaligus, saya merasa harus ada cara yang lebih sederhana untuk membuat kulit saya terlihat seperti yang saya inginkan.”

Tentu saja, ini bukan pertama kalinya Kim Kardashian menghadapi reaksi keras atas nama merek. Kembali pada tahun 2019, Kardashian dituduh melakukan perampasan budaya ketika dia mengumumkan lini shapewear barunya, Kimono. Beberapa hari kemudian, dia mengumumkan akan mengganti nama saluran tersebut, yang sekarang dikenal sebagai SKIMS.

SKKN by Kim rencananya akan diluncurkan pada 21 Juni. Bagaimana menurutmu, Ladies? Apakah Kim Kardashian hanya mencari sensasi atau benar-benar tidak mengetahui adanya brand dengan nama serupa?

 

Sumber: glamourmagazine.co.uk

Must Read

Related Articles