OUR NETWORK
From Korea With Love Concert

Altruisme, Kondisi Mengejutkan yang Membuatmu Membenci Rekan Kerja (Bagian 2)

Membantu rekan kerja memang baik, tetapi jika sudah berlebihan dan mengorbankan dirimu sendiri, maka hasilnya justru menjadi kebalikannya. Kondisi yang disebut altruisme ini akan membuatmu tidak bersimpati atau bahkan membenci rekan kerjamu. Sebelum lanjut, pastikan Ladies sudah membaca bagian satunya di sini!

Mengapa altruisme tanpa batas di tempat kerja dapat membuat Ladies merasa terputus dari rekan kerja?

Jika Ladies adalah penolong rutin di tempat kerja biasa, kemungkinan besar, Ladies memiliki niat yang sangat baik. “Ini sering kali adalah orang yang ingin tampil luar biasa bagi rekan-rekan mereka selama masa-masa sulit, atau, mungkin, ini adalah orang baru yang benar-benar ingin membuktikan kelayakan mereka kepada tim,” kata Dr. Jiménez. 

Namun tidak peduli situasi atau niatmu, ketika Ladies memberi di luar kemampuanmu, Ladies memulai momen untuk membenci rekan kerjamu.

Pada awalnya, pemberian tanpa batas dapat menyebabkan penipisan energi, penurunan kemampuan untuk fokus, dan kesulitan dengan manajemen emosi, kata Dr. Jiménez. Dalam keadaan itu, sulit untuk melihat rekan kerjamu dari lensa yang penuh kasih dan empati, tambahnya. Dan di situlah kebencian mulai muncul, membuat Ladies merasa terputus dari rekan kerja yang ingin Ladies bantu.

Kebencian itu tidak hanya mengurangi semangat kerja, tetapi juga dapat menurunkan tingkat kepercayaan di seluruh timmu. “Rekan kerja Anda mungkin menjadi takut untuk meminta bantuan dari Anda, yang dapat membatasi keterbukaan dan komunikasi, atau mereka mungkin merasa tidak dapat mempercayai Anda untuk benar-benar membantu sesuatu karena Anda terlalu berkomitmen dengan hal-hal lain,” kata Dr. Jiménez. Begitu kepercayaan hilang, terutama di lingkungan kerja jarak jauh dan hibrida, sangat sulit untuk membangun semacam semangat tim kolaboratif dan keamanan psikologis yang diperlukan bagi semua orang untuk berkembang, tambahnya.

Bagaimana menghindari jebakan terlalu banyak membantu di tempat kerja?

Altruisme, Kondisi Mengejutkan yang Membuatmu Membenci Rekan Kerja (Bagian 2)
Foto: pexels.com

“Ingin menjadi baik dan terlibat dalam kasih sayang tidak berarti Anda harus meninggalkan segalanya setiap kali Anda diminta untuk membantu,” kata Dr. Jiménez. “Bertindak dengan belas kasih tidak sama dengan mengorbankan diri sendiri.”

Kenyataannya justru sebaliknya: Untuk menunjukkan belas kasih dan menawarkan bantuan di tempat kerja dengan cara yang berkelanjutan, Ladies juga perlu melindungi diri sendiri dan waktumu. “Dengan cara ini, Anda benar-benar dapat hadir untuk orang lain dan benar-benar membantu dengan lebih efisien,” kata Dr. Jiménez.

Ini membutuhkan prioritas permintaan bantuan berdasarkan kebermaknaan, kepentingan, dan berapa banyak komitmen lain yang sudah ada dalam daftarmu, yang pada akhirnya berarti menolak permintaan tertentu. “Bahkan jika terasa tidak nyaman untuk mengatakan, ‘Hei, saya tidak bisa membantumu dalam hal ini,’ itu pilihan yang lebih baik daripada mendorong melewati batas Anda untuk membantu,” kata Dr. Jiménez. “Ini mungkin memulai percakapan yang sulit dalam jangka pendek, tetapi itu masih mengalahkan kebencian jangka panjang.”

Untuk menavigasi percakapan batas itu secara efektif, pertimbangkan fakta bahwa jawaban Ladies atas permintaan apa pun tidak hanya harus berupa “ya” atau “tidak”. “Ada begitu banyak cara indah yang dapat dibicarakan orang tentang komitmen atau pemberian, mungkin dengan mengatakan, ‘Oh, saya memiliki pertemuan atau tanggung jawab ini di sini, tetapi saya dapat berkomitmen pada [versi permintaan yang berbeda] ini. Apakah itu berhasil untuk Anda?’,” kata Dr. Jiménez. “Anda dapat bernegosiasi dan menemukan media yang bahagia.”

Dengan bantuan semacam ini, Anda mempersiapkan diri untuk mencapai puncaknya—pelepasan neurotransmiter perasaan senang yang datang dengan melakukan sesuatu yang baik untuk orang lain—dan Anda juga memperkuat hubungan yang Anda miliki dengan rekan kerja Anda. “Orang-orang di sekitar Anda kemudian dapat percaya bahwa Anda akan memenuhi komitmen Anda,” kata Dr. Jiménez, “yang menumbuhkan budaya integritas yang memungkinkan seluruh tim merasa lebih dekat.”

 

Sumber: wellandgood.com

Must Read

Related Articles