test
OUR NETWORK

Raja Charles dan Ratu Camilla akan Ukir Sejarah Kerajaan di Penobatan Raja pada Mei Mendatang

Penobatan Raja Charles III dan Ratu Camilla akan menjadi penobatan pemimpin kerajaan pertama di abad ke-21. Namun, itu bukan satu-satunya alasan penobatan ini akan dicatat dalam buku sejarah.

Pada penobatan yang berlangsung pada 6 Mei mendatang, Raja Charles (74) dan Permaisuri Camilla (75 tahun) akan menjadi Raja dan Permaisuri tertua yang dinobatkan dalam sejarah Inggris. 

Raja Charles baru berusia 3 tahun ketika ibunya Ratu Elizabeth II naik tahta pada tahun 1952 di usia 25 tahun. Selanjutnya Ratu Elizabeth II memerintah selama 70 tahun yang memecahkan rekor sebagai ratu dengan masa jabatan terlama di dunia.

Menurut Sky History, raja Inggris tertua yang dinobatkan sebelum Raja Charles berusia antara akhir lima puluhan hingga pertengahan enam puluhan. Tiga raja tertua yang datang sebelum dia adalah Raja William IV, yang berdaulat pada usia 64 tahun 1830, Raja Edward VII, yang naik pangkat pada usia 59 tahun 1901, dan Raja George IV, yang naik takhta pada usia 57 tahun 1820.

Raja Charles dan Ratu Camilla akan Ukir Sejarah Kerajaan di Penobatan Raja pada Mei Mendatang
Foto: people

Sementara itu, Ratu Camilla memecahkan rekor yang sebelumnya dipegang oleh Ratu Alexandra. Saat itu Ratu Alexandra yang berusia 58 tahun dinobatkan sebagai Permaisuri pada tahun 1902. Ada pula Pangeran George, yang berusia 49 tahun ketika istrinya Ratu Anne dilantik tahun 1702, menurut catatan Westminster Abbey.

Sementara Ratu Elizabeth II baru berusia 25 tahun ketika ayahnya meninggal, menjadikannya raja baru, dia jauh dari penguasa Inggris termuda yang naik takhta. Mary, Ratu Skotlandia, baru berusia 6 hari ketika dia menjadi ratu pada tahun 1542. Sedangkan raja termuda adalah Henry VI, yang berusia 8 bulan dan 26 hari pada saat naik tahta pada tahun 1422.

Charles menjadi pewaris terlama dalam sejarah Inggris pada April 2011 dan Pangeran Wales terlama, gelar tradisional yang dipegang oleh pewaris takhta, pada September 2017. 

“Dia salah satu orang pertama dalam keluarga yang akhirnya memanfaatkan peran itu,” kata putranya, Pangeran Harry, kepada Prince, Son and Heir: Charles at 70.

Hitungan mundur menuju penobatan Raja Charles dan Ratu Camilla dimulai. Pasangan kerajaan ini akan dimahkotai oleh Uskup Agung Canterbury di Westminster Abbey pada 6 Mei. Istana Buckingham terus merilis lebih banyak informasi tentang perayaan dan akhir pekan tiga hari. Pembaruan terbaru adalah semua tentang musik upacara penobatan.

“Yang Mulia Raja secara pribadi menugaskan musik baru dan membentuk serta memilih program musik untuk Layanan,” kata istana dalam sebuah pernyataan. “Atas permintaan Yang Mulia, sebagai penghormatan kepada mendiang ayahnya Yang Mulia Pangeran Philip, Adipati Edinburgh, musik Ortodoks Yunani juga akan ditampilkan dalam Ibadah yang dibawakan oleh Byzantine Chant Ensemble,” tambahnya.

Pangeran Philip lahir di Yunani dan dibaptis di gereja Ortodoks Yunani. Ia berpindah agama sebelum pernikahannya dengan Ratu Elizabeth II pada November 1947.

Raja Charles dan Ratu Camilla akan Ukir Sejarah Kerajaan di Penobatan Raja pada Mei Mendatang
Foto: people

Dia memainkan peran penting dalam penobatan istrinya pada tahun 1953. Mulai dari mengatur penobatan epik sebagai ketua Komite Penobatan dan melayaninya. Ia juga menjadi orang pertama yang menyambutnya sebagai Ratu setelah Uskup Agung Canterbury.

Istana Buckingham sebelumnya mengatakan bahwa upacara penobatan Raja Charles dan Ratu Camilla akan menghormati tradisi sekaligus membawa ritual keagamaan ke era modern.

“Penobatan akan mencerminkan peran raja hari ini dan melihat ke masa depan, sambil berakar pada tradisi dan arak-arakan yang sudah berlangsung lama,” kata istana pada musim gugur.

 

Sumber: people.com

Must Read

Related Articles