test
OUR NETWORK

Namanya Disebut dalam Dokumen Jeffrey Epstein, Cameron Diaz Angkat Suara

Cameron Diaz angkat bicara setelah terungkap sebagai salah satu dari 187 nama yang termasuk dalam dokumen Jeffrey Epstein yang belum tersegel. 

Pengadilan merilis daftar ini pada tanggal 3 Januari lalu. Daftar tersebut mencakup semua orang yang pernah hadir dalam berbagai proses pengadilan untuk mendiang jutawan yang dipermalukan tersebut.

Aktris Charlie’s Angels tersebut bukanlah satu-satunya nama penting dalam daftar itu. Nama-nama lain yang dicetak tebal dalam daftar tersebut termasuk Naomi Campbell, Michael Jackson, David Copperfield, dan mantan presiden AS Donald Trump dan Bill Clinton.

Tanggapan Cameron Diaz atas pemberitaan dirinya terkait Jeffrey Epstein

Juru bicara Cameron Diaz berbicara kepada Page Six untuk menjernihkan masalah ini. “Cameron tidak pernah bertemu Jeffrey Epstein. Dia juga tidak pernah berada di tempat yang sama dengannya atau memiliki hubungan apa pun dengannya. Terlepas dari fakta bahwa dia mungkin atau mungkin tidak menyebutkan namanya atau menyiratkan bahwa dia mengenalnya,” kata mereka.

Dokumen pengadilan menunjukkan bahwa hal ini mungkin terjadi, karena nama sang aktris disebut dalam kesaksian. 

Johanna Sjoberg, salah satu korban Epstein, mengklaim dalam pernyataannya bahwa Jeffrey Epstein tersebut membual tentang mengenal bintang-bintang besar seperti Diaz, Leonardo DiCaprio, Bruce Willis, dan lainnya.

Ketika ditanya apakah pernyataan Jeffrey tersebut sekadar “mencoreng nama”, Sjoberg mengklarifikasi bahwa itu memang benar. Dia kemudian ditanya apakah dia telah bertemu Cameron Diaz, dan dia dengan tegas menjawab, “Tidak pernah.”

Dari keterangan Johanna Sjoberg tersebut, tampaknya aktris Cameron Diaz memang tidak memiliki hubungan dengan Jeffrey Epstein dan kemungkinan besar tidak pernah mengunjungi pulau terkenal itu. Namun, nama-nama besar lain dalam daftar, seperti Pangeran Andrew, tidak bernasib sama seperti Cameron Diaz. 

Pangeran Andrew mendapatkan tuduhan telah melakukan pelecehan seksual terhadap beberapa wanita muda yang diduga diperdagangkan oleh Jeffrey Epstein, termasuk Sjoberg.

Siapakah Jeffrey Epstein?

Namanya Disebut dalam Dokumen Jeffrey Epstein, Cameron Diaz Angkat Suara
Foto: bloomberg

Kini Ladies mungkin bertanya-tanya, siapakah Jeffrey Epstein dan mengapa banyak nama besar dikait-kaitkan dengannya? Jeffrey Epstein adalah pebisnis yang dituding telah melakukan perdagangan manusia di bawah umur.

Jeffrey Epstein memulai karirnya di New York City sebagai guru matematika di sekolah elit Dalton School. Kemudian pada tahun 1970-an, ia bekerja di bank investasi Bear Stearns sebelum mendirikan perusahaannya sendiri, J. Epstein and Co., pada tahun 1982. Menurut Vox, dia secara khusus memasarkan jasanya kepada “mereka yang memiliki aset senilai lebih dari $1 miliar,” dan mengoperasikan perusahaannya di luar Kepulauan Virgin AS karena alasan pajak.

Meskipun Jeffrey Epstein tampak kaya, tinggal di townhouse besar dan memberikan sejumlah besar uang untuk berbagai tujuan dan institusi, sumber uangnya tidak jelas. Dia secara luas disebut sebagai miliarder, tapi Forbes membantah klaim tersebut, dengan mengatakan bahwa dia lebih mungkin “bernilai sebagian kecil dari itu.” Dan ketika Jeffrey Epstein meninggal, kekayaannya adalah $577.672.654, menurut surat wasiat yang ditandatangani hanya dua hari sebelum kematiannya.

Pada tahun 2008, Epstein mengaku bersalah atas tuduhan kejahatan berupa permintaan prostitusi yang melibatkan anak di bawah umur. Ia dijatuhi hukuman 18 bulan penjara. Ia pun menjalani hukuman 13 tahun, dan diberikan pembebasan kerja, yang memungkinkan dia pergi ke kantor di luar penjara enam hari seminggu. Dia juga terdaftar sebagai pelanggar seks.

Kesepakatan pembelaan ini mendapat sorotan baru pada musim dingin lalu, setelah reporter investigasi Miami Herald Julie K. Brown menerbitkan serial tentang Jeffrey Epstein. Serial itu juga  para korbannya, dan orang-orang berkuasa yang mendukungnya untuk menerima hukuman yang lebih ringan lebih dari satu dekade lalu.

Pada 24 Juli 2019, Epstein dikabarkan ditemukan terluka di selnya. Beberapa minggu kemudian, pada 10 Agustus, dia ditemukan tewas karena bunuh diri, menurut New York Times, dan kematiannya sedang diselidiki oleh FBI.

 

Sumber: marieclaire.com, townandcountrymag

Must Read

Related Articles