test
OUR NETWORK

Hindari Makan Alpukat Jika Kamu Memiliki Kondisi Medis Ini, Ladies!

Alpukat adalah salah satu buah yang sangat populer di Indonesia. Buah ini kaya akan nutrisi, seperti lemak sehat, protein, serat, potasium, magnesium, dan vitamin C, E, K, dan B6.

Alpukat sangat bagus untuk kesehatan jantung, melindungi mata dari kerusakan akibat sinar UV, meningkatkan kesehatan tulang, membantu pencernaan, dan melindungi dari penyakit kronis (per Medical News Today). Namun, jika kamu memiliki penyakit ginjal, buah ini biasanya memberi dampak buruk, terutama karena kandungan potasiumnya yang tinggi (setengah buah mengandung sebanyak 345 miligram).

Alpukat dan penyakit ginjal

Penderita penyakit ginjal biasanya diminta untuk membatasi atau menghindari natrium, kalium, dan fosfor dalam makanannya. Larangan tersebut disebabkan oleh kondisi ginjal yang mereka tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Hal ini dapat mengakibatkan kadar masing-masing mineral tersebut lebih tinggi dari normal. menurut Klinik Cleveland. 

Ginjalmu melakukan fungsi yang sangat penting dalam menjaga tingkat potasium yang sehat dalam sistem tubuh dengan menyaring apa yang tidak diperlukan dan membuangnya sebagai limbah melalui urin. Dengan penyakit ginjal, fungsi ini menjadi terganggu. 

Jika kamu makan alpukat setiap hari dengan kondisi medis ini, kamu mungkin berisiko mengalami hiperkalemia (kadar kalium tinggi) yang akan bermanifestasi dalam gejala fisiologis seperti kelemahan otot, kesemutan, mati rasa, mual dan muntah, serta detak jantung tidak teratur, 

Apakah ini berarti kamu harus menghindari penggunaan alpukat dengan cara apa pun? Ya, itu tergantung.

Beberapa penderita penyakit ginjal mungkin bisa makan alpukat

Hindari Makan Alpukat Jika Kamu Memiliki Kondisi Medis Ini, Ladies!
Foto: freepik

Tidak semua orang dengan kondisi medis harus benar-benar menghindari alpukat, menurut ahli gizi terdaftar Kellsey Reed. “Alpukat kaya akan serat, lemak sehat, dan potasium. Serat dan lemak sehat merupakan tambahan yang bagus untuk pola makan ramah ginjal karena membantu mengatur gula darah, tekanan darah, kadar kolesterol, dan kesehatan usus,” ungkap sang ahli.

Namun, jika kamu menderita penyakit ginjal dan sedang menjalani diet ketat kalium, kamu harus berhati-hati. Misalnya, hal ini mungkin berlaku pada seseorang yang mengidap penyakit ginjal stadium lanjut.

Tidak ada pendekatan universal terhadap penyakit ginjal kronis, menurut Reed. Meskipun alpukat umumnya termasuk dalam kelompok makanan yang harus kamu hindari, kamu tetap dapat menikmati buah yang kaya dan lembut dalam makananmu jika kadar potasium tubuhmu normal atau rendah, tergantung pada rekomendasi dokter. Inilah cara kamu melakukannya.

Cara mengonsumsi alpukat dengan penyakit ginjal

Seperti yang dijelaskan oleh ahli diet terdaftar dan pakar nutrisi ginjal Jessianna Saville (melalui The Kidney Nutrition Institute), kuncinya adalah bekerja sama dengan dokter dan mengetahui di mana kisaran kadar kalium darah, lalu memutuskan cara terbaik untuk memasukkan alpukat ke dalam makananmu, Ladies. Ahli gizi tersebut mengilustrasikan bahwa mengonsumsi tomat utuh berbeda dengan menaruh sepotong tomat di atas roti panggang dan prinsip yang sama berlaku untuk mengonsumsi alpukat.

Jadi, menambahkan sepotong alpukat ke dalam roti panggangmu di pagi hari atau menambahkan seperempat buah alpukat ke dalam salad mungkin tidak masalah. Kuncinya di sini adalah menghindari makan alpukat terlalu banyak.

Menurut Saville, bahkan jika kamu sedang menjalani diet ketat kalium (yang biasanya berarti kamu membatasi asupan kalium hingga di bawah 2.000 miligram per hari), kamu mungkin punya ruang gerak untuk memasukkan alpukat selama kamu tetap mengonsumsinya untuk asupan harian yang direkomendasikan untuk mineral ini. 

Namun, perlu diingat bahwa hampir semua makanan mengandung potasium di dalamnya. Jadi jika doktermu secara khusus memberi tahumu untuk memperhatikan asupan potasium karena kondisi medis, sebaiknya hindari alpukat sama sekali. 

Tindakan terbaik adalah dengan menjalankan pilihan atau perubahan pola makanmu oleh spesialis nutrisi ginjal. Mereka akan dapat memberikan bantuan terbaik pada tahap kondisi medis dan cara menangani kadar potasium dengan apa yang kamu konsumsi.

 

Sumber: healthdigest.com

Must Read

Related Articles