OUR NETWORK

Hati-Hati! Beberapa Kebiasaan Aneh ini Bisa Menjadi Gangguan Mental yang Serius

Hati-Hati! Beberapa Kebiasaan Aneh ini Bisa Menjadi Gangguan Mental yang Serius
Foto: healthcuretips.com

Ada beberapa kebiasaan aneh yang baik sadar maupun tanpa sadar sering kita lakukan lho, Ladies. Kamu tidak sendirian jika menemukan kebiasaan “buruk” yang anehnya dapat memberi kepuasaan tersendiri ketika melakukannya. Misalnya membebaskan rambut yang tumbuh ke dalam, mencabut uban liar, memencet jerawat, mengunyah ujung kuku, dan masih banyak lagi. Kamu biasanya melakukannya di ruang privasimu bahkan tanpa sadar kebiasaan ini seringkali terbawa sampai ke tempat lain yang lebih umum. Selalu ada kepuasaan tersendiri ketika kita melakukannya entah apa alasannya.

Baca juga: Kombinasi Makanan Aneh Serta Kelainan Pola Makan Bernama ‘Concocting’

Namun rupanya, kebiasaan ini justru dapat menjadi gangguan yang serius ketika dilakukan cukup sering dan dengan cara yang menyebabkan bahaya lho, Ladies. Kebiasaan ini sebenarnya bisa menjadi apa yang para ahli sebut sebagai perilaku berulang yang berfokus pada tubuh (atau BFRB body-focused repetitive behaviours ). BFRB adalah perilaku yang membuat kamu merasa sendirian dan malu.

Apa sebenarnya BFRB?

Menurut Yayasan TLC untuk body-focused repetitive behaviours  (BFRB), organisasi penelitian dan pendidikan menjelaskan bahwa perilaku berulang yang berfokus pada tubuh adalah gangguan yang membuat orang menyentuh rambut atau tubuh mereka berulang kali dengan cara yang menyebabkan kerusakan fisik dan tekanan psikologis.

BFRB dikategorikan sebagai “gangguan obsesif-kompulsif dan terkait” dalam versi kelima Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (juga dikenal sebagai DSM-5). Hal ini sesuai dengan klasifikasi dan alat diagnostik dari American Psychiatric Association. Meski begitu, BFRB dan OCD adalah dua hal yang berbeda ya, Ladies.

Kondisi BFRB yang sering terjadi antara lain:

1. Trikotilomania (dikenal sebagai gangguan penarik rambut)

Menurut Mayo Clinic, kondisi ini adalah kondisi saat orang secara paksa mencabut rambut dari kulit kepala, bulu mata dan alis, area kemaluan, atau bagian lain dari tubuh mereka. Meskipun kebiasaan mencabuti alis mungkin membuat alis tampak lebih rapi, seseorang dengan trikotilomania yang menarik alis mereka lebih cenderung berakhir dengan alis yang jarang dan tidak rata.

Faktanya, kriteria diagnostik untuk trikotilomania telah sedikit melonggarkan dengan dirilisnya DSM-5 pada tahun 2013. Untuk dapat didiagnosis, kamu perlu menyebabkan kerontokan rambut yang terlihat, seperti patch yang botak. Karena begitu banyak orang berusaha keras untuk menyembunyikan kerontokan rambut mereka atau menarik paksa rambut dari bagian tubuh mereka sehingga mereka dapat menutupinya dengan mudah. Sekarang, trikotilomania didiagnosis sebagian dengan cara menarik rambut berulang yang menghasilkan kerontokan rambut bersamaan dengan beberapa upaya gagal untuk mengurangi atau berhenti menarik. Mencabut rambut tidak dapat dikaitkan dengan kondisi kesehatan mental atau fisik lainnya.

2. Ekskoriasi (dikenal sebagai gangguan pengambilan kulit atau dermatillomania)

Menurut TLC Foundation for BFRBs, kondisi ini ditandai dengan adanya manipulasi kompulsif pada kulit yang menyebabkan kerusakan, seperti jaringan parut, perubahan warna, atau mutilasi. Salah satu kriteria diagnostik utama adalah ketika seseorang telah berusaha berulang kali untuk menghentikan perilaku tersebut. Meskipun ini juga disebut gangguan pengambilan kulit, eksoriasi juga dapat berupa menyentuh, menggosok, menggaruk, atau menggali kulit di bagian tubuh mana saja. Beberapa orang memilih pada jerawat, cacat, kulit kering atau pecah-pecah, tetapi yang lain akan fokus pada tempat yang mungkin tampak menarik. Seperti halnya trikotilomania, perilaku ini tidak dapat dideteksi dengan mudah tanpa kondisi atau gangguan lainnya.

3. Gangguan obsesif-kompulsif dan terkait lainnya

Diagnosis kondisi ini ditunjukkan dengan perilaku kompulsif menggigit kuku, memetik kuku, menggigit bibir, menggigit pipi, memetik bibir, mengunyah kulit, (dan) segala jenis perilaku memetik atau menggigit lainnya. Psikolog klinis dan anggota Scientific Dewan Penasihat Yayasan TLC untuk BFRBs Suzanne Mouton-Odum, Ph.D., mengatakan kepada SELF bahwa seperti trikotilomania dan eksoriasi, penanda utama dari kondisi ini adalah terjadinya kerusakan fisik dari seseorang yang tidak dapat berhenti melakukan kebiasaan ini sendiri.

Dalam beberapa kasus, BFRB dapat menyebabkan masalah fisik lebih lanjut. Misalnya, pencabut kulit dan penggigit kuku mungkin rentan terhadap infeksi. Selain itu, trikotilomania dapat memiliki efek samping medis — bukan lagi sebatas efek estetika. Menurut Yayasan TLC untuk BFRB, sekitar 5 hingga 20 persen orang yang memiliki trikotilomania juga menelan rambut. Dalam kasus yang parah, kondisi ini dapat mengakibatkan penyumbatan usus yang serius.

Sementara itu, tindakan fisik dan reaksi masing-masing penderita dapat bervariasi.

Gejala utama yang cukup mudah untuk dikenali adalah adanya tekanan emosional atau gangguan kehidupan. Kebanyakan orang dengan BFRB merasakan rasa bersalah dan malu yang kuat lantaran perilaku mereka. Selain terisolasi dan kemungkinan akibat mengerikan lainnya yang dihadapi, rasa malu ini juga dapat mengganggu kehidupan seseorang dalam banyak hal, baik itu secara pribadi, sosial, akademis, maupun profesional. BFRB juga dapat berkontribusi pada kondisi kesehatan mental lainnya seperti depresi dan kecemasan.

Baca juga: Anti Stres! Cara Mudah Meningkatkan Kesehatan Mental

Duh ngeri juga ya, Ladies. Kebiasaan sederhana yang tadinya kita pikir biasa saja rupanya bisa berakibat pada gangguan mental yang serius, lho. Kalau kamu merasa memiliki kebiasaan ini dan dilakukan berulang-ulang tanpa mampu untuk menghentikannya sendiri, ada baiknya meluangkan waktu untuk mencari seseorang yang professional dan familiar dengan perawatan gangguan semacam ini, Ladies.

Sumber: glamourmagazine

Comments

Loading...