test
OUR NETWORK

7 Langkah Menghilangkan Jerawat dalam Hidung dengan Benar

Jerawat di wajah memang merepotkan, tetapi pernah nggak sih Ladies mengalami jerawat di hidung? Jerawat di hidung ini hampir selalu terasa lebih menyakitkan daripada jerawat di wajah. Hal ini disebabkan oleh hidung yang memiliki lebih banyak ujung saraf dan area kulit yang sensitif.

Menurut Jeffrey Fromowitz, MD, FAAD, a dokter kulit di Florida, jerawat dalam hidung biasanya berupa pustule atau cyst.

“Jerawat dalam hidung biasanya dari bakteri yang menjajah lubang hidung dan dalam banyak kasus dapat disebabkan oleh Staphylococcus aureus,” kata Dr. Fromowitz. “Jadi jerawat yang dapat muncul di dalam hidung Anda lebih cenderung menjadi pustula atau kista daripada whitehead atau komedo,” jelasnya.

Lalu bagaimanakah cara mengatasi jerawat dalam hidung yang menyakitkan dan menyebalkan tersebut? Simak ulasannya di bawah ini!

1. Pastikan bahwa itu adalah jerawat

Ketika Ladies melihat luka di dalam hidung, lihat apakah Ladies dapat mengintipnya untuk memastikannya ada dalam keluarga kista-jerawat. Jika benjolan dalam hidungmu adalah benjolan atau lesi yang tampak berbeda dari jerawat, temui dokter untuk mengetahui cara terbaik untuk mengatasinya. Polip hidung, misalnya, dapat diobati dengan obat-obatan.

2. Gunakan kompres hangat

Satu-satunya hal yang dapat Ladies lakukan di rumah untuk menghilangkan jerawat di hidung adalah dengan mengompres hangat. “Ambil waslap bersih dan basahi dengan air hangat hingga cukup hangat tetapi tidak terlalu panas, lingkarkan agar tidak menetes. Kemudian, aplikasikan menggunakan jari tepat di atas area benjolan tersebut.” Tahan dengan tekanan lembut dan ringan selama lima menit beberapa kali sehari sampai jerawat hilang, yang bisa memakan waktu hingga dua minggu.

3. Tahan keinginan untuk memecahkannya

7 Langkah Menghilangkan Jerawat dalam Hidung dengan Benar
Foto: pexels.com

Saat Ladies menghadapi jerawat yang sangat menyakitkan, insting pertamamu mungkin adalah memencetnya dan menyingkirkannya. Namun, William Kwan, MD, seorang dokter kulit bersertifikat di San Fransico, mengatakan itu ide yang buruk.

“Salah satu dari tiga hal dapat terjadi baik saat Anda memencetnya,” kata Dr. Kwan. “Satu, semua isinya bisa keluar, itu yang diinginkan orang. Tapi, seringkali, jika tidak keluar dan orang-orang menekan, Anda bisa meledakkan jerawat di bawah kulit. Dan hal ketiga yang bisa terjadi adalah beberapa keluar dan beberapa meledak di bawah kulit.”  Saat jerawat meledak di bawah kulit, hal itu menyebabkan peningkatan peradangan, potensi penyebaran bakteri, dan proses penyembuhan yang berkepanjangan.

4. Jangan menggunakan produk jerawat biasa

Produk seperti pimple patches dan serum asam salisilat adalah perbaikan cepat yang bagus untuk jerawat hampir di semua tempat lain. Akan tetapi produk tersebut adalah larangan besar di dalam hidung. “Anda tidak ingin memasukkan benda-benda yang mengiritasi ke dalam lubang hidung,” kata Dr. Kwan. Dan karena lubang hidung sangat sensitif, produk yang biasanya tidak mengiritasi dapat merusak bagian dalam hidung.

“Bagian dalam hidung adalah mukosa,” kata Dr. Kwan. “Ini jauh lebih halus—seperti bagian dalam mulut Anda sampai batas tertentu, sedangkan permukaan kulit sedikit lebih kuat.”

Jika Ladies meletakkan sesuatu yang biasanya ditaruh di permukaan kulit untuk mengobati jerawat ke dalam lubang hidung, potensi untuk terjadi iritasi sangat tinggi. Selain itu jika Ladies memasukkan sesuatu ke dalam hidung, Ladies mungkin akan menghirup beberapa partikelnya juga. 

“Jadi saya tidak akan merekomendasikan untuk meletakkan segala jenis obat atau produk yang dijual bebas di dalam lubang hidung,” jelas Dr. Kwan.

5. Hindari antibiotik topikal kecuali diresepkan oleh dokter 

Bahkan salep antibakteri yang tampaknya tidak berbahaya bukanlah ide yang bagus. “Kebanyakan topikal adalah salep yang oklusif dan tidak akan membantu jerawat di dalam hidung,” kata Dr. Kwan. “Bahan yang bisa membantunya tidak pantas dimasukkan ke dalam lubang hidung—seperti benzoil peroksida. Um, jika mereka memiliki resep antibiotik topikal seperti klindamisin dalam larutan, itu mungkin tidak apa-apa. Tapi apa pun yang dijual bebas seperti Neosporin, triple apa pun salep antibiotik, lalu Polysporin, saya rasa Anda tidak akan berbuat banyak.”

Baca juga: 5 Alasan Utama Jerawat Semakin Memburuk, Menurut Dermatologis

6. Temui dokter jika tidak kunjung membaik

Jika sudah empat minggu dan kondisi jerawat tidak membaik, Dr. Kwan mengatakan untuk pergi ke dokter kulit. “Kadang-kadang kita bisa menyuntikkannya dengan sedikit steroid untuk mencoba meratakannya. Meski sekali lagi, lubang hidung tidak nyaman disuntikkan,” katanya. 

Selain itu seringkali infeksi bakteri di dalam hidung dapat disalahartikan sebagai jerawat biasa. Jadi menemui dokter kulit adalah solusi paling tepat untuk mengatasinya. 

7. Lakukan pencegahan di masa depan

Kunci untuk mencegah jerawat di hidung adalah dengan menjaga kebersihan lubang hidung. Jauhkan tanganmu dari lubang hidung dan jika Ladies perlu memasukkan jari ke dalam lubang hidung, pastikan tangan atau alat apa pun yang kamu gunakan bersih. 

Selain itu hindarilah hair removal yang dapat mengiritasi dan ingrown hair. Jika Ladies tidak memasukkan bakteri ke area hidung, peluang tumbuhnya jerawat dalam hidung pun akan lebih kecil. 

 

Sumber: wellandgood.com

Must Read

Related Articles