OUR NETWORK
From Korea With Love Concert

14 Hal yang Terjadi Pada Tubuh Saat Menopause (Bagian 2)

Fluktuasi hormon dapat menyebabkan sejumlah gejala yang berkisar dari tidak nyaman hingga benar-benar mengerikan. Beberapa wanita mengalami gejala yang lebih parah dan bervariasi daripada yang lain menjelang menopause. 

Apa saja yang terjadi pada tubuhmu saat menopause? Simak ulasannya di bawah ini, Ladies!

1. Ladies mungkin akan bertambah berat badan

14 Hal yang Terjadi Pada Tubuh Saat Menopause (Bagian 2)
Foto: healthdigest

Potensi penambahan berat badan adalah gejala menopause lainnya, dan, benar sekali, kecenderungan untuk menambah berat badan adalah hasil dari fluktuasi kadar estrogen di dalam tubuh.

Tingkat estrogen yang lebih rendah memungkinkan tubuh untuk mempertahankan lemak lebih mudah. Untungnya, menurut Journal of Mid-Life Health, banyak komponen menopause yang menyebabkan kenaikan berat badan dapat dikesampingkan dengan sedikit niat. Elemen yang dapat dimanipulasi adalah hal-hal seperti makan emosional sebagai respons terhadap perubahan psikologis yang Ladies alami. Selain itu, seiring bertambahnya usia, kita cenderung melambat dan kurang berolahraga. Mempertahankan resimen olahraga yang sehat adalah salah satu cara terbaik untuk menjaga kenaikan berat badan seminimal mungkin selama dan setelah menopause.

Ada lebih banyak masalah kenaikan berat badan menopause daripada yang terlihat; ini bukan hanya tentang wanita yang lebih dewasa yang menginginkan tubuh yang lebih kecil. Lingkar pinggang yang lebih kuat secara langsung terkait dengan insiden penyakit kardiovaskular dan metabolisme yang lebih tinggi. Dokter terus merekomendasikan olahraga setiap hari dan nutrisi yang tepat dan sehat sebagai cara utama untuk mengatasi hal ini.

2. Jaringan vagina akan berubah

14 Hal yang Terjadi Pada Tubuh Saat Menopause (Bagian 2)
Foto: healthdigest

Kekeringan vagina adalah efek samping menopause lainnya yang terkenal. Saat tubuh wanita bergerak melampaui masa suburnya, jumlah pelumasan yang dihasilkan vagina secara alami berkurang. 

Menurut International Journal of Women’s Health, 50-60% wanita pascamenopause mengalami kekeringan vagina dan atrofi vagina. Kedua efek samping tersebut dapat menyebabkan gejala yang tidak menyenangkan termasuk rasa terbakar, gatal, tidak nyaman, dan nyeri saat buang air kecil. 

Karena lapisan vagina berubah karena penurunan estrogen, vagina bisa menjadi lebih tipis, yang akan memengaruhi pH-nya. Jika pH vagina kesulitan menemukan jalan kembali ke homeostasis, Ladies mungkin menjadi lebih rentan terhadap pertumbuhan bakteri yang berlebihan dan infeksi saluran kemih.

International Journal of Women’s Health melaporkan bahwa banyak wanita pascamenopause merasa malu membicarakan hal ini dengan dokter mereka dan malah memilih untuk menanggungnya sendiri. Namun, ketika masalah ini diatasi tepat waktu, dokter dapat membantu pasien menemukan pilihan pengobatan yang tepat. Dengan modalitas terapi yang tepat, wanita dapat meningkatkan kualitas hidup dan kesehatan vagina mereka.

3. Seks akan berbeda

14 Hal yang Terjadi Pada Tubuh Saat Menopause (Bagian 2)
Foto: healthdigest

Seperti yang dapat Ladies bayangkan, perubahan drastis pada hormonmu menyebabkan perubahan pada jenis kelamin. Karena kekeringan vagina akibat penurunan kadar estrogen, banyak wanita mengalami nyeri saat berhubungan seks karena kurangnya pelumasan, dan mungkin memilih untuk menggunakan pelumas yang dijual bebas untuk mencegah hubungan seksual yang menyakitkan. 

Di luar itu, penurunan kadar estrogen menurunkan perasaan gairah pada banyak wanita. Menurut salah satu ulasan literatur yang ada tentang disfungsi seksual pada wanita, 68-86,5% wanita menopause mengalami masalah seksual. Kisaran ini sebenarnya lebih tinggi daripada jumlah wanita yang mengalami kekeringan vagina, yang selanjutnya menegaskan efek menopause terhadap libido.

Mengapa ini terjadi? Penurunan kadar estrogen menurunkan aliran darah ke jaringan vagina, yang dapat menyebabkan jaringan menjadi lebih tipis. Jaringan yang lebih tipis bisa menjadi kurang sensitif terhadap rangsangan seksual. Hal ini terkadang membuat wanita tidak terpenuhi secara seksual atau bahkan kesakitan selama pengalaman seksual. Terapi estrogen dapat membantu banyak wanita melakukan hubungan seks yang nyaman dan menyenangkan seiring bertambahnya usia. Namun, terapi jenis penggantian hormon hanya boleh dilakukan di bawah pengawasan ketat dokter.

4. Lebih banyak buang air kecil

14 Hal yang Terjadi Pada Tubuh Saat Menopause (Bagian 2)
Foto: healthdigest

Banyak wanita mengalami peningkatan keinginan untuk buang air kecil selama fase menopause dan pascamenopause. Selain memengaruhi kemampuan wanita untuk menikmati tidur malam yang nyenyak, peningkatan buang air kecil dapat disertai dengan inkontinensia. 

Inkontinensia adalah istilah umum yang digunakan untuk menjelaskan segala jenis kebocoran kandung kemih pada pria dan wanita. Beberapa wanita tidak mengalami inkontinensia saat menopause dan mungkin hanya mengalami sedikit dorongan untuk buang air kecil. Dalam kasus lain, wanita mungkin merasa perlu buang air kecil setelah tertawa, batuk, bersin, atau berolahraga. Dalam kasus yang sedikit lebih parah, wanita mungkin merasakan urin benar-benar keluar saat melakukan aktivitas di atas. Seiring bertambahnya usia, otot kandung kemihmu menjadi lebih lemah, yang dapat memperburuk masalah ini.

Baca juga: Tips dari Ahli untuk Mengatasi Jerawat Hormonal

Kegel adalah cara yang cukup terkenal untuk membantu membangun otot di sekitar kandung kemih untuk membantu mencegah episode inkontinensia. Latihan dasar panggul, demikian juga diketahui, bisa dilakukan di mana saja dan kapan saja hanya dengan sedikit niat. 

Cara paling umum untuk menemukan otot yang tepat untuk dilenturkan selama Kegel adalah pergi ke kamar mandi untuk buang air kecil dan menghentikan alirannya di tengah jalan. Setelah mengidentifikasi otot-otot tersebut, Ladies dapat beralih ke latihan Kegel tanpa duduk di toilet dan buang air kecil. 

Salah satu cara untuk mengkonseptualisasikan proses ini adalah dengan membayangkan bahwa Ladies mengambil barang kecil dengan otot tersebut. Anda akan menarik otot ke atas dan ke dalam, tahan secara isometrik selama tiga hingga lima detik, lalu lepaskan. Untuk hasil terbaik, cobalah melakukan Kegel dalam tiga set sepuluh hingga lima belas repetisi per hari.

5. Tekstur kulit dan rambut mungkin berubah

14 Hal yang Terjadi Pada Tubuh Saat Menopause (Bagian 2)
Foto: healthdigest

Saat Ladies memulai perjalanan menopause, kemungkinan besar tekstur kulit dan rambutmu akan berubah akibat fluktuasi kadar progesteron dan estrogen. Rambut rontok adalah keluhan yang sangat umum di kalangan wanita yang mengalami menopause. Satu artikel yang dipublikasikan di Menopause Review sebuah studi yang menjelaskan mengapa sangat penting bagi wanita pada usia tertentu untuk mengikuti diet yang sehat dan bergizi. Dengan memastikan bahwa mereka mengonsumsi asam amino pembentuk keratin yang cukup, wanita menopause dapat menjaga keutuhan helai rambut mereka. 

Wanita di atas 50 tahun juga memiliki kemungkinan lebih besar untuk memiliki kuku yang kering dan rapuh. Memastikan bahwa Ladies mengonsumsi cukup asam amino adalah cara yang bagus untuk mengatasi masalah ini juga. Asam amino adalah bahan penyusun protein, yang dapat membantu menciptakan jaringan ikat yang sehat di dalam tubuhmu. Para ahli merekomendasikan untuk melengkapi dengan biotin, vitamin yang juga dikenal sebagai B7, untuk membantu membentengi jaringan yang membentuk kuku jari tangan, kuku kaki, dan rambut.

6. Payudaramu mungkin akan terasa sakit

14 Hal yang Terjadi Pada Tubuh Saat Menopause (Bagian 2)
Foto: healthdigest

Jika Ladies mengira akan terbebas dari nyeri dan nyeri payudara setelah PMS dan kehamilan, pikirkan lagi. Dengan cara yang sama hormonmu dapat menciptakan nyeri payudara selama tahap kehidupan tersebut, mereka juga dapat menyebabkan masalah yang sama di ujung masa suburmu. 

Nyeri payudara, juga disebut mastalgia, terjadi karena hormon wanita berfluktuasi, begitu pula jumlah air yang ditahannya. Nyeri payudara menopause pada dasarnya adalah kembung di payudara, yang membuatnya lebih lembut saat disentuh. Kebanyakan wanita yang mengalami hal ini hanya mengalaminya selama masa kekacauan hormonal, seperti selama perimenopause. 

Kebanyakan wanita tidak mengalami nyeri payudara setelah puncak menopause. Jika Ladies mengalami payudara yang nyeri dan nyeri bertahun-tahun dalam fase pascamenopause, para ahli mendesakmu untuk menghubungi dokter untuk memastikan penyebab yang lebih dalam tidak mengakar.

Untuk mengatasi sensasi payudara yang tidak nyaman, pastikan untuk mengonsumsi banyak cairan, karena dehidrasi cenderung membuat nyeri semakin parah. Di luar itu, mereka merekomendasikan obat bebas seperti ibuprofen untuk membantu mengatasi rasa sakit dan ketidaknyamanan.

7. Alergimu mungkin menjadi lebih buruk

14 Hal yang Terjadi Pada Tubuh Saat Menopause (Bagian 2)
Foto: healthdigest

Menurut sebuah artikel yang diterbitkan di ISRN Allergy, hormon seks dapat berperan dalam kerentanan seseorang terhadap alergi. Banyak wanita mengalami gejala alergi yang memburuk saat mereka melewati tahun-tahun menopause mereka. 

Respons alergi dapat berupa bersin dan hidung meler, atau gatal dan ruam pada kulit. Selama periode ini, tubuh wanita mengalami lonjakan histamin, zat kimia yang menyebabkan reaksi alergi. Estrogen dapat memengaruhi kemampuan tubuhmu untuk memetabolisme histamin, itulah sebabnya banyak wanita hamil dan menstruasi mengalami gejala serupa terkait respons alergi.

Untuk memastikan bahwa Ladies mendapatkan perawatan yang tepat untuk kondisimu, dokter mungkin akan meresepkan diet eliminasi untuk membantu mengecualikan alergen makanan yang umum. 

Cara paling efektif untuk merawat alergi akibat menopause adalah dengan mengonsumsi makanan rendah histamin. Histamin dapat ditemukan dalam kerang, banyak daging dan keju tua, dan banyak makanan fermentasi. 

Dengan menghindarinya dalam dietmu, tubuhmu cenderung tidak kelebihan beban oleh histamin, sehingga menyebabkan reaksi alergi yang kurang intens. Alkohol dan teh hitam dan hijau juga dapat menghambat kemampuan tubuhmu untuk memetabolisme histamin, jadi jika Ladies merasakan alergi yang meningkat dan sedang memulai atau mengakhiri menopause, sebaiknya hindari zat-zat tersebut.

8. Ladies mungkin mengembangkan atau mengalami kecemasan yang memburuk

14 Hal yang Terjadi Pada Tubuh Saat Menopause (Bagian 2)
Foto: healthdigest

Menopause dan penurunan estrogen selanjutnya dapat merusak sistemmu saat tubuhmu mencoba menyesuaikan diri dengan perubahan. Perubahan kadar hormon dapat menimbulkan banyak sekali komplikasi dalam tubuh, banyak di antaranya dapat menyebabkan perasaan cemas. Selain itu, perubahan hormon sebenarnya dapat memengaruhi otak dan menyebabkan kecemasan.

Beberapa wanita dan dokter mereka memilih untuk menggunakan terapi penggantian hormon (HRT) untuk mengatasi gejala kecemasan selama fase kehidupan ini. Dalam kasus yang lebih parah, dokter mungkin meresepkan antidepresan untuk membantu mengatasi gejalanya. Namun, banyak wanita telah melaporkan obat ini memiliki efek negatif pada kehidupan seks mereka. Karena pengobatan untuk banyak gejala menopause sangat bernuansa, penting untuk membicarakan gejalamu dengan dokter. Mereka mungkin memiliki pengetahuan untuk membantu meringankan gejalamu dan membimbingmu melewati perubahan besar dalam hidup ini dengan cara terbaik.

 

Sumber: healthdigest.com

Must Read

Related Articles