OUR NETWORK
From Korea With Love Concert

14 Hal yang Terjadi Pada Tubuh Saat Menopause (Bagian 1)

Apabila pubertas dan dimulainya siklus menstruasi menandakan dimulainya kemampuan wanita untuk berkembang biak, menopause dan berhentinya menstruasi menandakan akhir dari masa subur. 

Wanita dilahirkan dengan semua telur mereka di dalam indung telur mereka, organ yang membuat hormon seks. Ovarium menghasilkan estrogen dan progesteron, yang merupakan hormon yang mengontrol menstruasi. Ketika siklus ini merangkak berhenti dan seorang wanita mengalami menstruasi terakhirnya, dia dianggap menopause. 

Biasanya menopause terjadi setelah usia 40 tahun, meski terkadang proses ini terjadi sebelum waktunya atau karena intervensi medis (seperti kemoterapi untuk mengobati kanker). Wanita yang mengalami menopause dini dapat mengalami gejala yang sama dengan wanita yang memulai perubahan secara alami.

Umumnya wanita mengalami gejala perimenopause dalam satu atau dua tahun menjelang menopause yang sebenarnya, meskipun fase transisi ini terkadang dapat berlangsung hingga empat tahun. 

Fluktuasi hormon dapat menyebabkan sejumlah gejala yang berkisar dari tidak nyaman hingga benar-benar mengerikan. Beberapa wanita mengalami gejala yang lebih parah dan bervariasi daripada yang lain. 

Apa saja yang terjadi pada tubuhmu saat menopause? Simak ulasannya di bawah ini, Ladies!

1. Kadar estrogen akan menurun

14 Hal yang Terjadi Pada Tubuh Saat Menopause (Bagian 1)
Foto: healthdigest

Salah satu hal utama yang terjadi dengan timbulnya menopause adalah penurunan produksi hormon dari ovarium. Secara khusus, menopause adalah ketika jumlah estrogen yang diproduksi menurun, dan penurunan estrogen ini menyebabkan gejala lainnya muncul dengan sendirinya. Entah Ladies menyadarinya sebelum menopause atau tidak, estrogen dan BFF-nya, progesteron, membuat tubuh dan kehidupan wanita seperti apa adanya. Saat produksi hormon melambat seiring bertambahnya usia, tubuh wanita mulai berubah dan berubah dari dalam ke luar.

Pada fase perimenopause, ovarium mulai secara perlahan mengurangi produksi estrogennya. Di beberapa titik selama fase ini, indung telur akan berhenti melepaskan sel telur, di mana tingkat estrogen yang dihasilkan akan menurun lebih cepat. Ada banyak komplikasi yang datang dengan penurunan estrogen yang mencolok, beberapa di antaranya—seperti hot flash—adalah gejala khas menopause.

2. Mengalami hot flash

14 Hal yang Terjadi Pada Tubuh Saat Menopause (Bagian 1)
Foto: healthdigest

Hot flashes, juga dikenal sebagai “lonjakan listrik” di beberapa kalangan telah lama menjadi gejala menopause yang paling terkenal. 

Mengapa? Karena hot flash sangat mengerikan. Meskipun hot flash sangat umum, mekanisme pasti yang menyebabkannya sebagian besar tidak diketahui, meskipun semua spesialis setuju bahwa semburan panas disebabkan oleh perubahan hormon. Para ahli cenderung berpikir bahwa fluktuasi hormon menyebabkan “termostat” di otakmu rusak.

Saat Ladies mengalami hot flash, rasanya suhu tubuhmu naik dari dalam ke luar. Selama hot flash, suhu inti tubuhmu tidak pernah benar-benar naik di sekitar batas aman, meskipun rasanya benar-benar seperti itu. Umumnya, mereka mempengaruhi bagian atas tubuh secara lebih dramatis dan dapat membuat kulitmu merah dan bersemu karena panas. 

Ladies mungkin mengalami pusing, berkeringat, dan jantung berdebar-debar. Ada beberapa pemicu yang harus dihindari, seperti makanan pedas, alkohol, kafein, stres, dan cuaca panas. Healthline juga menyarankan untuk melakukan beberapa latihan pernapasan dalam dan berpakaian berlapis, yang pasti akan Ladies lepas, untuk membantu mengelola semburan panas.

3. Mungkin menjadi moody

14 Hal yang Terjadi Pada Tubuh Saat Menopause (Bagian 1)
Foto: healthdigest

Akibat fluktuasi hormon, Ladies mungkin menjadi moody. Sama seperti ketika gadis puber mengalami perubahan suasana hati yang parah karena hormon yang berputar-putar di dalam diri mereka, wanita dewasa juga mengalami fenomena serupa. 

Wanita usia menopause mengalami penurunan fungsi sumbu hipotalamus-hipofisis-ovarium, yaitu sistem yang mengontrol reproduksi dan hormon wanita. Pada gilirannya, hal ini mengubah cara hormon berinteraksi dengan sistem saraf pusat, yang dapat menyebabkan kemurungan yang pada akhirnya memengaruhi kualitas hidup wanita. 

Namun, secara umum, kemurungan hanya bertahan selama transisi menopause, jadi jika Ladies merasa sangat marah saat menjalani perubahan, yakinlah bahwa roller coaster emosi yang dramatis kemungkinan besar tidak akan bertahan selamanya.

Baca juga: Kenali Gejalanya, Tetap Sehat dan Bahagia Setelah Menopause

Sayangnya, banyak wanita mengalami perubahan suasana hati ini dan melaporkannya seperti keadaan PMS yang terus-menerus, yang kedengarannya tidak menyenangkan.

Kegiatan nurturing dapat membantu wanita mengatasi perasaan yang membuatmu kewalahan ini. Misalnya, melakukan praktik restoratif dan menenangkan seperti yoga dan meditasi. Mereka juga merekomendasikan memelihara persahabatan, kreativitas, dan kekuatan komunitas untuk membantu mengatasi gejala seperti lekas marah, sedih, apatis, agresif, lelah, dan tegang.

4. Kehilangan massa tulang

14 Hal yang Terjadi Pada Tubuh Saat Menopause (Bagian 1)
Foto: healthdigest

Hilangnya massa tulang dan hubungannya dengan penurunan produksi estrogen telah dipelajari dengan baik selama bertahun-tahun karena dapat menimbulkan konsekuensi yang parah. 

Jumlah estrogen yang berkurang dapat menyebabkan jumlah kalsium dalam tulang berkurang, yang dapat menyebabkan osteoporosis atau tulang keropos. Tulang keropos dapat membuat wanita lebih rentan terhadap patah tulang, terutama pada tulang belakang dan korset pinggul.

Kebanyakan wanita mengalami penurunan besar dalam massa tulang selama beberapa tahun pertama setelah hilangnya siklus menstruasi mereka. Karena ini adalah topik yang sering dipelajari, dokter menyadari, dan meresepkan, beberapa gaya hidup untuk membantu melindungi wanita dari penurunan yang lebih agresif. 

Para ahli merekomendasikan untuk mengonsumsi makanan yang tinggi kalsium, seperti produk susu dan sayuran berdaun hijau. Mereka juga merekomendasikan suplemen dengan vitamin D, mengurangi konsumsi alkohol, dan berhenti merokok. Selain itu, mempertahankan rutinitas olahraga yang kuat yang mencakup angkat berat adalah cara yang bagus untuk membantu menjaga kepadatan tulang.

5. Tidur mungkin menjadi rumit

14 Hal yang Terjadi Pada Tubuh Saat Menopause (Bagian 1)
Foto: healthdigest

Banyak wanita menemukan bahwa gangguan tidur menjadi kejadian biasa ketika mereka mulai mengalami menopause. Kesulitan tidur adalah akibat langsung dari penurunan kadar estrogen. Salah satunya, hot flashes bisa terjadi lebih sering di malam hari dan menyebabkan wanita terbangun berulang kali. 

Selain itu, karena menopause dapat menyebabkan kecemasan dan gejala depresi, kualitas tidur yang didapat wanita menopause juga dapat menurun. Banyak orang dengan depresi mengalami tidur restoratif yang lebih sedikit daripada mereka yang tidak mengalaminya. Selain itu, depresi dan kecemasan dapat menyebabkan bangun pagi. Ini pasti tidak diinginkan jika Ladies telah menghabiskan setengah malam membolak-balikkan genangan keringatmu sendiri yang disebabkan oleh hot flashes yang agresif.

Beberapa wanita mungkin juga mengalami nyeri dan nyeri sendi serta masalah kandung kemih yang juga dapat mengganggu tidur malam yang nyenyak. Sekresi melatonin, hormon yang penting untuk tidur, dipengaruhi secara negatif oleh perubahan estrogen dan progesteron juga. Semua hal ini bersatu untuk membuat tidur malam yang nyenyak menjadi sangat rumit bagi wanita yang mengalami menopause.

6. Berkeringat di malam hari

14 Hal yang Terjadi Pada Tubuh Saat Menopause (Bagian 1)
Foto: healthdigest

Hot flashes memang mungkin membuatmu gerah dan kepanasan di malam hari. Terkadang keringat malam tidak berhubungan dengan hot flashes,  tetapi di lain waktu, keringat tersebut merupakan efek langsungnya. Jika Ladies terbangun di tengah malam dengan perasaan basah kuyup dan basah, itu adalah keringat malam! Karena hormonmu berubah, tubuh mengalami masalah dengan pengaturan suhu.

Seperti halnya hot flashes, untuk menghindari keringat malam, para ahli merekomendasikan untuk menghindari pemicu tertentu seperti makanan pedas, kafein, alkohol, dan merokok. Jika Ladies perlu menurunkan suhu tubuh, Medical News Today merekomendasikan untuk mengalirkan air dingin di pergelangan tangan, karena dapat mendinginkan banyak pembuluh darah dengan cepat. Mereka juga merekomendasikan untuk menikmati mandi air dingin pada jam-jam menjelang waktu tidur. Dan yang paling jelas, mereka merekomendasikan untuk menyimpan kipas angin di dekat tempat tidur dan mengatur suhu ruangan menjadi sejuk. Semua hal ini akan membantu meminimalkan keringat malam.

 

Sumber: healthdigest.com

Must Read

Related Articles