Free Porn
xbporn
OUR NETWORK

12 Kondisi Medis Selain COVID yang Dapat Menyebabkan Hilangnya Indera Perasa (Bagian 1)

Mungkin beberapa hari terakhir ini, kamu merasa tidak enak badan. Hidungmu bergantian antara tersumbat dan mengalir. Kamu  mengalami sedikit sesak di dada dan batuk yang tidak kunjung hilang. Kamu kemudian menyesap latte favoritmu dan menyadari bahwa kamu hampir tidak mencicipinya. Entah kamu sudah kehilangan selera sama sekali atau mengalami perubahan rasa, kamu mungkin berasumsi bahwa kamu mengidap COVID karena ini adalah gejala yang umum (menurut penelitian yang dipublikasikan di PLOS Medicine). 

Namun, hasil tes yang negatif selanjutnya membuat kamu bingung mencari tahu apa yang bisa menyebabkan hilangnya indra perasamu.

Menurut Klinik Cleveland, hilangnya rasa dalam istilah medis disebut ageusia. Kondisi ini membuat orang tidak mungkin atau sulit merasakan rasa yang paling umum, yaitu manis, pahit, asin, dan asam. Tidak ada batasan usia mengenai siapa saja yang terkena dampak dari hilangnya rasa ini, dan hal ini dapat disebabkan oleh beberapa kondisi berbeda seperti infeksi bakteri dan virus, penyakit gusi, diabetes, sindrom Sjogren, cedera kepala, penyakit Parkinson, dan tentu saja virus COVID. 

Apakah penyebab kondisi-kondisi yang disebutkan sebelumnya bisa menyebabkan penderitanya hilang indra perasa? Simak ulasannya di bawah ini! 

1. Infeksi sinus mempengaruhi selera makanmu

12 Kondisi Medis Selain Covid yang Dapat Menyebabkan Hilangnya Indera Perasa (Bagian 2)
Foto: freepik

Selera makanmu telah hilang selama beberapa hari, dan Anda merasakan tekanan yang cukup besar di bawah mata. Ditambah dengan pilek (dan mungkin hidung tersumbat), kemungkinan besar kamu menderita infeksi sinus. 

Menurut American College of Allergy, Asthma & Immunology (ACAAI), sinusitis, istilah medis untuk infeksi sinus, yang menyerang banyak orang. Sinusitis biasanya disebabkan oleh infeksi bakteri yang menetap di rongga sinus dan mulai berkembang biak. Peradangan mengiritasi rongga hidung, mengisi rongga sinus dengan cairan. Selain merasakan tekanan pada wajah yang intens, Kamu juga bisa mengalami demam. Klinik Cleveland mencatat bahwa bukan hanya bakteri yang dapat menyebabkan sinusitis; infeksi jamur, virus, dan alergi juga bisa menjadi penyebabnya.

Sinusitis tidak selalu menyebabkan kamu kehilangan indra penciuman dan perasa. Namun, hal ini bisa terjadi karena infeksi mengiritasi lapisan saraf dan tenggorokan, menurut Capitol Breathe Free Sinus & Allergy Centers.

2. Influenza mengacaukan indera perasa

12 Kondisi Medis Selain Covid yang Dapat Menyebabkan Hilangnya Indera Perasa (Bagian 2)
Foto: freepik

Kamu bisa terkena flu kapan saja sepanjang tahun. Berbagai virus influenza menyebabkan flu. Infeksi biasanya membuat kamu merasa demam, sakit, dan lelah. Kamu juga bisa mengalami tenggorokan gatal, batuk, dan pilek. Berhubung flu adalah infeksi saluran pernapasan atas, peradangan pada lapisan hidung dan tenggorokan sering terjadi. 

Dampak flu yang dapat merusak lapisan hidung dan tenggorokan berpotensi memengaruhi indera penciuman dan perasamu, Ladies. Kamu bisa kehilangan indera perasa sepenuhnya, atau kemungkinan besar kamu akan mengalami penurunan indera perasa, atau segala sesuatunya mungkin terasa aneh. 

Taste and Smell Clinic Amerika Serikat mencatat bahwa sekitar 1% dari penderita virus mungkin mengalami disfungsi pengecapan atau penciuman. Hal ini biasanya hilang setelah virus keluar dari tubuh mereka dan mereka mulai menjadi sehat. Namun, hal ini dapat tetap terjadi pada mereka yang memiliki respons virus laten. Perawatan untuk flu termasuk obat antivirus, istirahat, dan hidrasi.

3. Salesma biasa menghalangi rasa

12 Kondisi Medis Selain Covid yang Dapat Menyebabkan Hilangnya Indera Perasa (Bagian 2)
Foto: freepik

Salesma tidak terlalu melemahkan seperti flu, tapi bisa mengganggu. Disebabkan oleh beberapa virus berbeda, salesma biasa berlangsung sekitar satu minggu dan menyebabkan hidung tersumbat, sakit tenggorokan, bersin, dan kelelahan. Kamu bahkan mungkin mengalami demam ringan, tetapi penyakit ini tidak membuat kamu jatuh seperti flu atau COVID-19. 

Berhubung salesma menyebabkan peradangan pada saluran hidung dan tenggorokan, hal ini dapat menyebabkan hilangnya rasa dan penciuman.

“Infeksi virus lainnya, seperti salesma, dapat menyebabkan hilangnya penciuman dan rasa,” jelas Dr. Melissa McBrien, seorang otolaryngologist seperti yang dilansir Beaumont. 

“Kadang-kadang hal ini hanya berlangsung selama pilek ketika hidung tersumbat, tapi di lain waktu, hilangnya bau bisa berlangsung berminggu-minggu hingga berbulan-bulan.” Kisaran hilangnya kemampuan pengecapan seseorang bergantung pada tingkat keparahan hilangnya penciuman Anda. FEMA Flavour mencatat bahwa pengecapan adalah pengalaman pengecapan dan penciuman, sehingga dapat membuat sesuatu terasa tidak enak ketika baunya terpengaruh.

Pilek biasa tidak ada obatnya, tetapi kamu bisa mendapatkan pengobatan yang dijual bebas untuk membantu meringankan beberapa gejala yang lebih mengganggu seperti pilek.

4. Radang tenggorokan menyebabkan hilangnya rasa

12 Kondisi Medis Selain Covid yang Dapat Menyebabkan Hilangnya Indera Perasa (Bagian 2)
Foto: freepik

Jika kamu pernah mengalami radang tenggorokan seumur hidup, kamu pasti tahu hal itu bisa membuat kamu merasa tidak enak. Radang tenggorokan tidak hanya membuat saat menelan terasa seperti mulut penuh kaca, tetapi juga membuat kamu demam dan lelah. 

Amandel milikmu juga membengkak dan terdapat bercak putih. Radang tenggorokan disebabkan oleh bakteri yang disebut streptokokus grup A. Meskipun siapa pun bisa terkena radang tenggorokan, Penn Medicine menyatakan bahwa penyakit ini paling sering terjadi pada anak-anak dan remaja. Penyakit ini ditularkan melalui kontak orang ke orang dan dapat menyebar di antara anggota keluarga.

Radang tenggorokan menyebabkan pembengkakan parah di tenggorokan dan amandel, sehingga membuat proses menelan menjadi sulit. Jadi, tidak mengherankan jika hal ini dapat memengaruhi selera penderitanya. 

Mount Sinai mencatat bahwa hilangnya nafsu makan dan rasa tidak normal dapat menjadi salah satu gejala penyakit lainnya. Diagnosis memerlukan tes strep untuk mengetahui apakah ada strep. Infeksi ini diobati dengan antibiotik selama sekitar sepuluh hari. Berkumur dengan air garam dan obat pelega tenggorokan juga dapat membantu.

5. Peradangan penyakit gusi membatasi rasa

12 Kondisi Medis Selain Covid yang Dapat Menyebabkan Hilangnya Indera Perasa (Bagian 2)
Foto: freepik

Indra perasa terpengaruh oleh pilek dan flu adalah hal yang masuk akal, karena menyebabkan peradangan pada atau di dekat reseptor rasa. Namun penyakit gusi juga bisa membatasi kemampuan indera pengecap kamu akibat peradangan kronis.

Penyakit periodontal (gusi) umumnya disebabkan oleh perawatan gigi yang buruk, itulah sebabnya dokter gigi menekankan pentingnya menyikat gigi dan flossing. Seiring waktu, plak berkembang dan mengeras, menyebabkan karang gigi. 

Jika tidak diobati, hal ini dapat menyebabkan gusi bengkak dan berdarah, menurut National Institute of Dental and Craniofacial Research. Mengunyah bisa menjadi mimpi buruk, dan gigimu bahkan mungkin mulai goyang.

Menurut Modern Dentistry of Shrewsbury, ketika penyakit gusi mulai menyerang, pasien mungkin merasakan rasa pahit atau asam di mulut mereka yang tidak ada hubungannya dengan makanan mereka. 

Menyikat gigi atau mengunyah permen karet bisa membantu, tapi rasa itu bisa kembali dalam beberapa jam. Reflections Dental juga mencatat bahwa meningkatnya peradangan dapat menyebabkan kemampuan pengecapan penderitanya menurun. 

Perawatan untuk kondisi ini bergantung pada tingkat keparahan penyakit dan infeksi. Menyikat dan membersihkan gigi dengan benang gigi serta mengunjungi dokter gigi dapat membantu mencegah penyakit ini menyebar.

6. Diabetes perlahan membatasi indera perasa

12 Kondisi Medis Selain Covid yang Dapat Menyebabkan Hilangnya Indera Perasa (Bagian 2)
Foto: freepik

Penderita diabetes juga bisa mengalami perubahan atau hilangnya indera perasa sepenuhnya, yang dikenal dengan lidah diabetik. Diabetes adalah suatu kondisi kronis dimana pankreas tidak melepaskan insulin dengan benar. Oleh karena itu, darahmu bisa dibanjiri gula, menyebabkan gula darah meroket. Selain hilangnya rasa atau perubahan rasa, gejala diabetes lainnya adalah penurunan berat badan, kelelahan, kelemahan, dan penyembuhan yang lambat. 

Alasan di balik hilangnya rasa disebabkan oleh otak dan kontrol glikemik, berdasarkan penelitian yang dipublikasikan di Nutrients. Mereka yang mengidap diabetes yang tidak terkontrol berisiko lebih tinggi terkena penyakit gusi. Para penderita diabetes juga bisa terkena neuropati sensorik yang dapat mengubah persepsi rasa mereka. Namun, mereka yang menderita diabetes terkontrol juga bisa mengalami hilangnya rasa karena efek diabetes pada tubuh. Hal ini terutama berlaku untuk mencicipi makanan manis.

Kondisi medis apa lagi yang membuat penderitanya kehilangan indra pengecapannya? Nantikan ulasan selanjutnya hanya di MeraMuda, Ladies!

 

Sumber: healthdigest.com

Must Read

Related Articles