test
OUR NETWORK

Ternyata Ini Efek Samping dari Kolam Blue Lagoon di Islandia yang Tidak Pernah Dibahas Sebelumnya!

Kolam geothermal Blue Lagoon di Islandia menjadi salah satu destinasi wisata yang selalu berhasil menarik pengunjung dari seluruh dunia. Bagaimana tidak, kolam air panas ini bukan hanya menawarkan manfaat kesehatan, tapi juga pemandangan yang memukau.

Namun, jangan lengah dulu, Ladies sebab ternyata ada efek samping tidak biasa dari kolam spa alami ini. 

Kolam Blue Lagoon, sesuai warnanya, memiliki air dengan warna biru langit alami yang berasal dari kandungan silika di dalam air. Kolam yang terlihat seperti dari dunia dongeng inilah yang menarik para perenang dan social media mania ke tempat itu, tetapi kamu mungkin ingin melakukan riset sebelum menyelam ke dalamnya, Ladies.

Terletak hanya setengah jam dari Bandara Internasional Keflavík di Reykjavik, Blue Lagoon merupakan destinasi wisata yang menarik sekitar satu juta pengunjung dari jalur wisata. Sedikit yang menyadari bahwa kolam ini adalah produk sampingan dari pembangkit listrik lokal.

Yup, muncul dari celah di bawah Islandia, daya tarik wisata yang spektakuler tercipta secara tidak sengaja.

Kolam publik terbentuk dari pembuangan dari pembangkit listrik tenaga panas bumi di Svartsengi. Alih-alih mengering, garam silika menyebabkan air menggenang di ladang lava kuno. Tidak butuh waktu lama bagi para perenang untuk menjelajah ke laguna.

Pada tahun 1999 kolam spa resmi dibuka untuk umum, dengan fasilitas buatan manusia. Tempat ini sangat aman untuk aktivitas berenang, tetapi air garam biru yang unik memiliki beberapa efek samping yang tidak banyak orang diskusikan sampai setelah berendam, yaitu memicu Blue Lagoon Hair atau rambut Blue Lagoon.

Apa itu rambut Blue Lagoon dan bagaimana cara merawatnya?

Sebagai pembangkit listrik panas bumi tidak ada masalah kesehatan dari mandi di pembuangan akuifer panas. Faktanya, spa meningkatkan kualitas terapeutik dan penyembuhan dari air garam. Apa yang sedikit orang diskusikan adalah efek lain dari air mineral asin pada pakaian dan rambut.

Pada hari Jumat pengunjung Blue Lagoon bernama Marissa Carlino mengunggah video ke TikTok berjudul “PSA jangan taruh rambutmu di Blue Lagoon!”

Influencer berusia 25 tahun itu membagikan kisah horor rambutnya yang jadi kering, kusut, dan kaku yang sangat sulit untuk diobati. Video pengumuman ini telah ditonton lebih dari 9,5 juta kali.

“Setelah memakai deep conditioner selama 6 jam dan 3 kali keramas, hampir kembali normal,” ujarnya.

Pengunjung lain, Amelia Carta-McCarthy dari Inggris, mengeluh bahwa dia tidak diperingatkan tentang efek air Blue Lagoon pada rambutnya, meninggalkannya dengan rambut kusut beberapa minggu kemudian.

“Apa pun yang kamu lakukan, jangan biarkan rambutmu tenggelam,” katanya kepada pengikut TikTok-nya.

Berbagi foto rambut bercabang yang berkelompok seperti Pippi Langstrumpf, dia mengeluh “Rambutku jadi seperti ini selama berminggu-minggu.”

Influencer perjalanan mengatakan kepada Insider Magazine bahwa dia tidak memiliki peringatan tentang efek panjang air Blue Lagoon pada penampilannya.

“Tidak ada peringatan bagaimana air akan berdampak negatif pada rambut Anda, tetapi ada tanda-tanda yang mengatakan untuk menata rambut Anda,” katanya.

Bagian FAQ di situs web Blue Lagoon memang memperingatkan pengunjung bahwa ada efek yang kurang diinginkan dari air mineral pekat.

Salah satu topik bantuan yang paling dicari adalah cara memperbaiki ‘rambut Blue Lagoon’ setelah mengunjungi kolam spa.

Banyak pengunjung memilih untuk memakai topi renang, meskipun ini cenderung tidak estetis untuk selfie Blue Lagoon yang banyak dicari. Netizen lain menganjurkan untuk menggunakan kondisioner sebelum dan sesudah berenang di Blue Lagoon. 

“Meskipun air laut panas bumi bermanfaat untuk kulit kepala, terdapat efek samping berupa rambut kusut dan tidak bisa diatur. Untuk alasan ini, kami menganjurkan pengunjung untuk menggunakan kondisioner sebelum dan sesudah menikmati laguna,” kata situs web laguna.

@ameliarcm Hairs still recovering, pics are cute tho x #bluelagoonhair #bluelagoon ♬ Oh No – Kreepa

Perhiasan dan kostum renang dapat berubah akibat terkena efek air Blue Lagoon

Pengunjung lain mengeluh bahwa pakaian renang dan benda-benda yang dikenakan di Blue Pools telah terpengaruh oleh air.

Pengunjung disarankan untuk membilas pakaian renang “dengan air dingin dan sabun setelah menggunakan laguna” untuk menghentikan terbentuknya garam berkerak di dalam bahan. Laguna menawarkan kostum sewaan seharga $9,50 atau sekitar Rp140 ribu per hari, bagi pengunjung yang lebih suka tidak menggunakan pakaian mereka sendiri.

Jadikan informasi ini sebagai catatan jika kamu hendak berkunjung ke Blue Lagoon Islandia ya Ladies!

 

Sumber: nzherald.co.nz

Must Read

Related Articles