OUR NETWORK
From Korea With Love Concert

Muncul Tahi Lalat Merah di Kulit, Apa yang Harus Dilakukan?

Apakah Ladies merasa menemukan tahi lalat baru yang tampak berbeda dari tahi lalat pada umumnya, yaitu sebuah titik kecil dengan rona merah cerah yang tampaknya muncul tiba-tiba dalam semalam. Kondisi ini mungkin akan membuatmu panik dan khawatir dan tergoda untuk memeriksakan kondisinya melalui Google. Namun, sebelum Ladies tenggelam dalam diagnosis tak berujung, mari kita bahas di sini, Ladies!

Apa itu tahi lalat merah alias cherry angioma?

Muncul Tahi Lalat Merah di Kulit, Apa yang Harus Dilakukan?
Foto: medicalnewstoday

Cherry angioma atau angioma ceri sulit untuk dilewatkan karena memang bentuk dan warnanya yang berbeda dari tahi lalat biasa. Menemukan satu dapat memicu alarm bagi banyak orang, tetapi dokter kulit bersertifikat Dr. Jessie Cheung mengatakan tidak perlu khawatir. 

“Cherry angioma adalah benjolan kecil berwarna merah terang, terdiri dari kelompok pembuluh darah,” jelasnya. “Mereka tidak berbahaya dan tidak sakit, tetapi bisa berdarah jika tergores.” Tahi lalat berbentuk oval atau bulat kecil dapat muncul di mana saja di tubuh. Namun, mereka biasanya terjadi di dada, perut, punggung, lengan, dan kaki.

Apa penyebab cherry angioma?

Muncul Tahi Lalat Merah di Kulit, Apa yang Harus Dilakukan?
Foto: warrentondermatology

Alasan munculnya tahi lalat jinak di area spesifik ini sesungguhnya masih tidak diketahui. Namun ada beberapa faktor seperti genetika, usia, dan hormon yang dapat berperan. “Kami tidak tahu penyebab pastinya, tetapi ada faktor genetik yang membuat beberapa orang lebih mungkin terkena penyakit ini,” jelas King. Dia mencatat bahwa mereka juga dapat meningkat selama kehamilan dan di usia 30-an.

Jika Ladies bertanya-tanya mengapa perubahan terjadi selama kehamilan, Cheung mengatakan itu mungkin karena hormon estrogen. 

“[Selama kehamilan] estrogen membuat pembuluh darah melebar.” Ada perubahan dalam tubuh yang dapat mempengaruhi perkembangan cherry angioma seiring bertambahnya usia, juga: produksi kolagen. “Angioma ceri paling sering disebabkan oleh penuaan, karena kolagen menipis dan pembuluh darah superfisial kurang mendukung,” jelas Cheung.

Seperti apa sih karakteristik cherry angioma itu? Apakah berbahaya?

Ladies sudah tahu bahwa cherry angioma berwarna merah cerah, tetapi ada beberapa karakteristik lain yang harus diwaspadai, termasuk tekstur dan ukurannya. 

“Mereka mungkin datar atau sedikit terangkat [dengan] ukuran biasa dari diameter tepat hingga seperempat inci,” kata King. “Permukaannya biasanya halus. Mereka umumnya tidak menunjukkan gejala [dan] tidak gatal atau sakit.”

Sebelum beralih ke pengobatan, Ladies pasti ingin tahu jawaban dari pertanyaan penting ini: Apakah mereka tanda kanker atau berpotensi menyebabkan kanker? Kabar baiknya: tidak.

“Angioma ceri tidak akan menjadi kanker,” kata Cheung. “Ada pertumbuhan pembuluh darah lain yang bisa menjadi kanker, tetapi [memiliki] karakteristik yang berbeda. Ada laporan langka tentang erupsi mendadak cherry angioma sebagai manifestasi dari kanker internal yang mengeluarkan faktor pertumbuhan yang merangsang proliferasi pembuluh darah, tetapi erupsi ini terkait dengan gejala lain.”

Baca juga: 5 Gejala Kanker Kulit yang Harus Kamu Ketahui

Bagaimana cara mengobati cherry angioma?

Mengobati cherry angioma tidak sesederhana membeli produk perawatan kulit baru atau pengelupasan kulit. Satu-satunya cara untuk berhasil menghapusnya adalah dengan mengunjungi dokter. Biaya dan komitmen waktu perawatan yang kamu tanggung akan bervariasi tergantung pada berapa banyak cherry angioma yang ingin Ladiesbuang. Bentuk pengangkatan yang paling umum adalah elektrokauter, laser, dan eksisi cukur.

“Angioma ceri dapat dihilangkan dengan elektrokauter atau laser,” kata Cheung. “Perawatan ini melibatkan pemanasan pembuluh darah untuk menutupnya. Dia juga mencatat cryosurgery sebagai pilihan yang membantu. “[Prosedur ini] menggunakan nitrogen cair untuk membekukan pembuluh darah, menyebabkan angioma menyusut dan rontok.”

King merekomendasikan pulsed dye laser removal yang umumnya merupakan cara paling efektif untuk mengecilkan atau menghilangkan angioma ceri secara cepat dan relatif tidak menyakitkan. Selama prosedur ini, cahaya digunakan untuk memecah pembuluh darah di akar angioma. Ladies dapat mengharapkan setiap perawatan memakan waktu sekitar 30 menit dan pengalaman akan terasa seperti karet gelang yang dilepas ke kulit. Perubahan warna pasca perawatan umum terjadi dan dapat bertahan hingga 10 hari. Biayanya bergantung pada klinik tempat kamu melakukan treatment dan umumnya dibutuhkan tiga kali sesi agar angioma ceri dapat hilang secara tuntas.

Salah satu bentuk perawatan terakhir adalah eksisi bercukur: Selama prosedur ini, dokter akan menggunakan pisau cukur yang tajam untuk menghilangkan tahi lalat. 

Pertama, dokter akan menyuntikkan area di bawah tahi lalat dengan anestesi (ini membantu mematikan rasa di area tersebut dan menyebabkan tahi lalat naik untuk membuatnya lebih mudah dihilangkan). Selanjutnya, proses penghapusan dimulai. Setelah pelepasan, mungkin ada bulu-bulu bedah listrik untuk menghaluskan tepi area pelepasan. Terakhir, area tersebut dibersihkan, diobati dengan salep, dan ditutup dengan perban. Luka ini dapat memakan waktu empat hingga enam minggu untuk sembuh, jadi kesabaran dan perawatan ekstra diperlukan. 

Lalu bagaimana bila Ladies memutuskan untuk tidak mengangkatnya? Menurut dokter KIng, hal tersebut bukan masalah. “Anda sesungguhnya tidak perlu mengobatinya kecuali mereka mengganggu Anda secara kosmetik atau jika ada yang sering berdarah atau meradang.”

Semoga informasi ini membantumu, Ladies!

 

Sumber: byrdie.com

Must Read

Related Articles