Free Porn
xbporn
OUR NETWORK

Amankah Mencabut Bulu di Telinga? Cek Faktanya di Sini!

Seiring bertambahnya usia, beberapa orang mulai memperhatikan munculnya rambut tragi di telinga atau dikenal sebagai rambut terminal. Rambut tragi adalah helai rambut panjang, gelap, berkelok-kelok yang muncul dari saluran telinga bagian luar, paling sering pada pria yang lebih tua. 

Berfungsi untuk menghalangi bakteri, debu, dan kotoran masuk ke telinga, rambut tragi dan kotoran telinga bekerja berdampingan untuk membantu menjaga telinga kita tetap bersih dan sehat.

Mengapa beberapa orang mengembangkan rambut telinga di kemudian hari dan yang lain tidak masih menjadi misteri ilmiah. Sementara beberapa orang tetap tidak terganggu oleh keberadaan rambut tragi, yang lain menganggapnya bermasalah. 

Misalnya, karena rambut-rambut ini memakan banyak ruang di dalam liang telinga, mereka dapat meningkatkan risiko telinga perenang, di mana kelembapan terperangkap di telinga, yang menyebabkan kemungkinan infeksi.

Yang lain mungkin hanya ingin menghilangkan bulu telinga karena alasan estetika. Dengan banyaknya pilihan hair removal yang tersedia, beberapa orang beralih ke waxing sebagai metode hair removal pilihan mereka. Namun, amankah melakukan waxing untuk menghilangkan bulu telinga? 

Serahkan waxing kepada para profesional

Secara umum, memasukkan apa pun ke dalam telinga dapat menimbulkan risiko cedera. Para peneliti dari studi tahun 2017 yang diterbitkan dalam Journal of Public Health in Africa mengumpulkan data survei dari lebih dari 200 mahasiswa. 

Temuan penelitian mengungkapkan 2,4% risiko cedera telinga di antara hampir 80% mahasiswa yang menggunakan penyeka kapas untuk membersihkan telinga mereka sendiri. Cedera tersebut termasuk gatal, sakit telinga, atau kotoran telinga.

Demikian pula, menyemprotkan lilin panas ke telinga kita bisa menimbulkan risiko tersendiri. Untuk alasan ini, para ahli menyatakan bahwa dalam keadaan apa pun kita tidak boleh melakukan waxing pada bulu di dalam liang telinga kita.

Di sisi lain, Melanie Mari, pemilik Bare Skin Studio, mengatakan bahwa waxing mungkin lebih aman jika dilakukan oleh seorang profesional. 

Wax menghilangkan semua rambut–termasuk bulu persik yang melapisi bagian luar telinga–dalam satu kesempatan,” Mari menjelaskan. Ia mengatakan bahwa waxing dapat mencegah pertumbuhan kembali bulu telinga selama enam minggu. 

Namun, Mari menyarankan untuk menghindari perangkat waxing rumahan dan memilih waxing telinga profesional. Lagi pula, seorang profesional memiliki pandangan yang lebih baik tentang sisi kepala kita daripada kita sendiri, Ladies.

Alternatif yang lebih aman untuk waxing

Amankah Mencabut Bulu di Telinga? Cek Faktanya di Sini!
Foto: healthdigest

Jadi, jika waxing rumahan bukan cara terbaik untuk menghilangkan bulu telinga, apakah ada metode rumahan lain yang bisa menjadi alternatif yang lebih baik? 

Baca juga: Hal-Hal yang Wajib Diketahui Sebelum Hilangkan Bulu dengan Metode Laser

Ternyata, banyak ahli memuji pemangkas bulu telinga. Selain bagus untuk menghilangkan rambut hidung atau alis yang sulit diatur, gadget ini menawarkan perlindungan tambahan dengan menyembunyikan bilah di balik penghalang logam tipis. Alhasil, telinga pun lebih rendah risiko cedera.

Melanie Mari menjelaskan bahwa pemangkas bulu telinga mudah digunakan dan dilengkapi bonus tambahan bebas rasa sakit (tidak seperti waxing). Berhati-hatilah untuk tidak memasukkan pemangkas terlalu dalam ke telinga, karena hal itu meningkatkan risiko cedera. Sebaliknya, tempelkan saja untaian yang terlihat mencuat dari telinga dan rapikan sampai tidak terlihat.

Namun, perangkat ini memang memiliki satu kelemahan. Karena pemangkas bulu telinga hanya menghilangkan rambut di tingkat permukaanberbeda dengan waxing, yang sampai ke akar masalah—pemangkasan perlu dilakukan lebih sering, seperti setiap beberapa hari atau lebih.

Jika Ladies tidak memiliki alat pemangkas rambut telinga, Ladies cukup menggunakan gunting saja. Tertarik untuk mencobanya, Ladies?

 

Sumber: healthdigest

Must Read

Related Articles