Free Porn
xbporn
OUR NETWORK

7 Penyakit Ini Disebut dapat Dicegah dengan Kopi, Cek Faktanya di Sini! (Bagian 1)

Kopi adalah bagian utama dari kehidupan sehari-hari banyak orang di seluruh dunia. Bagi banyak orang, hari dimulai dengan secangkir kopi di pagi hari. Terdapat berbagai tempat untuk membeli kopi, entah itu kafe modern, warung tradisional, atau bahkan kamu menyeduhnya sendiri di rumah. 

Namun, apapun pilihanmu, penelitian menunjukkan bahwa konsumsi kopi dapat membantu mencegah penyakit tertentu. Perlu diingat, bahwa hanya karena beberapa penelitian mendukung kopi sebagai kemungkinan tindakan pencegahan, tidak berarti kamu harus segera memulai minum kopi sekarang juga. Selain itu, selalu ada penelitian baru yang dilakukan, yang terkadang dapat mengoreksi atau bertentangan dengan temuan sebelumnya. Namun untuk saat ini, berikut adalah beberapa kondisi kesehatan yang dapat dicegah dengan minum kopi.

1. Diabetes tipe 2

Seperti yang dijelaskan oleh Centers for Disease Control and Prevention Amerika Serikat, meski gula darah merupakan sumber energi bagi sel kita, mereka tetap membutuhkan insulin untuk menyerap gula darah tersebut. Namun, sel dapat menjadi resisten terhadap insulin, sehingga pankreas memproduksi lebih banyak insulin untuk mengimbanginya. Seiring waktu, pankreas dapat menjadi kelebihan beban dan kadar gula darah dapat meningkat, yang dapat menyebabkan pradiabetes dan, pada akhirnya, diabetes tipe 2.

Jika kamu khawatir tentang diabetes tipe 2 di masa depan, sebuah laporan dari Institute for Scientific Information on Coffee menyimpulkan bahwa kopi berkafein dan tanpa kafein dapat menurunkan kemungkinan terkena diabetes tipe 2, seperti yang diungkap University of Alabama di Birmingham Medical West. 

Laporan tersebut membandingkan minum dua cangkir kopi atau kurang sehari dengan minum tiga atau empat cangkir sehari. Hasilnya: Kemungkinan terkena diabetes turun karena jumlah cangkir yang dikonsumsi per hari meningkat.

Terlepas dari temuan laporan tersebut, ada sesuatu yang perlu diingat jika kamu sudah menderita diabetes. Mayo Clinic mencatat bahwa kafein dapat memengaruhi kadar gula darah dengan berbagai cara, baik menaikkan atau menurunkannya. Sehubungan dengan kemampuan kafein memengaruhi seseorang dapat bervariasi dari orang ke orang, mengurangi minum kopi mungkin lebih baik untuk beberapa penderita diabetes.

2. Gagal jantung

7 Penyakit Ini Disebut dapat Dicegah dengan Kopi, Cek Faktanya di Sini! (Bagian 1)
Foto: freepik

Gagal jantung adalah salah satu istilah medis yang dapat dengan mudah disalahpahami. Seperti yang dijelaskan oleh American Heart Association, gagal jantung tidak berarti jantung telah berhenti. Jantung yang masih berdenyut pun dapat dikatakan gagal jantung apabila tidak dapat mengedarkan darah dan oksigen dalam jumlah yang tepat ke seluruh tubuh. Dan sementara ada beberapa bukti bahwa minum kopi dapat membantu mencegah kondisi kesehatan ini, ada beberapa hal yang harus diingat.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam Circulation: Heart Failure menemukan bahwa minum kopi dapat mengurangi kemungkinan gagal jantung. Studi ini melibatkan analisis data dari tiga studi berbeda yang peserta gabungannya berjumlah lebih dari 21.000 orang dewasa peminum kopi. 

Tiga studi menemukan orang dewasa yang minum kopi berkafein lebih kecil kemungkinannya mengalami gagal jantung. Namun, ada beberapa kesenjangan dalam informasi studi. Sebagai contoh, ketiga penelitian menyimpulkan bahwa bahan pencegah gagal jantung yang potensial dalam kopi adalah kafein, tetapi tidak satupun dari mereka mengeksplorasi jika sumber kafein lain (seperti teh) juga dapat membantu mencegah gagal jantung. Selain itu, penelitian tersebut tidak merinci detail seperti kekuatan kopi atau metode persiapannya.

Meskipun datanya mungkin terdengar menjanjikan, ingatlah bahwa meminum minuman kopi yang mengandung gula, lemak, dan kalori dalam jumlah besar tidak menyehatkan jantung (atau sehat secara umum), menurut American Heart Association. Plus, situs tersebut memperingatkan bahwa “kafein bisa berbahaya bila dikonsumsi dalam jumlah banyak.”

3. Penyakit Parkinson

Menurut Klinik Cleveland, seseorang dengan penyakit Parkinson mengalami kerusakan progresif pada sebagian otak mereka, dengan gejalanya yang semakin parah dari waktu ke waktu. Dan sementara saat ini tidak ada obat untuk kondisi tersebut, penelitian mendukung gagasan bahwa kopi dapat mengurangi kemungkinan mengembangkannya.

Per Parkinson’s Foundation, sementara beberapa percaya kafein bisa menjadi bahan pencegah Parkinson dalam kopi, yang lain mencatat bahwa Eicosanoyl-5-hydroxytryptamide (EHT), asam lemak yang ditemukan dalam kopi, juga bisa menjadi faktor utama. Menariknya, studi enam bulan yang melibatkan model tikus PD mendukung gagasan bahwa kombinasi EHT dan kafein mungkin menjadi kunci sebenarnya. Penelitian ini melibatkan pengobatan tikus dengan kafein, dengan EHT, dan dengan EHT dan kafein; selain itu, beberapa tikus tidak diberi perawatan. Tikus yang diobati dengan EHT dan kafein bernasib terbaik di antara semua tikus yang terlibat dalam penelitian ini.

Selain itu, sebuah penelitian yang melibatkan 61 pasien Parkinson menemukan bahwa kafein tampaknya membantu mengatasi masalah gerakan tetapi tidak menyebabkan kantuk di siang hari (melalui American Academy of Neurology). 

Dr. Michael Schwarzschild dari Rumah Sakit Umum Massachusetts mengklarifikasi bahwa “Meskipun hasilnya tidak menunjukkan bahwa kafein harus digunakan sebagai pengobatan pada penyakit Parkinson, mereka dapat dipertimbangkan ketika orang dengan Parkinson mendiskusikan penggunaan kafein mereka dengan ahli saraf mereka.”

Apa lagi sih penyakit yang disebut-sebut dapat dicegah dengan kopi? Apa benar kopi terbukti dapat mencegah penyakit tersebut? Nantikan ulasan selanjutnya hanya di MeraMuda, Ladies!

 

Sumber: healthdigest.com

Must Read

Related Articles