test
OUR NETWORK

Studi Terbaru dan Besar Temukan Kebiasaan Harian Ini Dapat Membalikkan Penuaan di Otak dalam 3 Tahun!

Menurut National Institutes of Health (NIH), orang Amerika telah mengonsumsi multivitamin sejak tahun 1940-an, yang semakin populer selama bertahun-tahun. Sekarang, diperkirakan sepertiga orang Amerika meminumnya setiap hari.

Meskipun ahli nutrisi, dokter, dan petugas kesehatan lainnya selalu berbeda pendapat tentang seberapa bermanfaatnya sebenarnya, sebuah studi baru mengklaim bahwa mengonsumsi multivitamin tertentu setiap hari dapat mencegah kehilangan memori.

Untuk penelitian yang diterbitkan dalam The American Journal of Clinical Nutrition, para peneliti menganalisis data dari 3.500 pria dan wanita yang lebih tua. Beberapa di antaranya diberi Centrum Silver setiap hari, dan lainnya diberi plasebo. 

Apa yang mereka temukan adalah bahwa mereka yang mengonsumsi multivitamin menunjukkan ingatan yang lebih baik daripada mereka yang diberikan plasebo (lebih lanjut tentang itu di bawah). 

“Kami memperkirakan bahwa efek intervensi multivitamin meningkatkan kinerja memori di atas plasebo setara dengan 3,1 tahun perubahan memori terkait usia,” penulis penelitian menulis.

Hasil Penelitian Disambut Baik Para Ahli

Rekan penulis studi Adam Brickman, seorang profesor neuropsikologi di Vagelos College of Physicians and Surgeons di Universitas Columbia, menyebut hasil tersebut “sangat, sangat menggembirakan.”

Studi Terbaru dan Besar Temukan Kebiasaan Harian Ini Dapat Membalikkan Penuaan di Otak dalam 3 Tahun!
Foto: freepik

“Perubahan kognitif dan kehilangan ingatan adalah masalah kesehatan utama bagi orang dewasa yang lebih tua,” katanya. “Dan kami tidak memiliki banyak strategi untuk mengurangi perubahan yang menyertai penuaan. Jadi sangat menggembirakan bahwa suplemen dapat membantu mengatasi salah satu masalah kesehatan utama yang dimiliki orang dewasa yang lebih tua.”

Temuan ini merupakan bagian dari penelitian yang lebih besar yang disebut Studi Suplemen Kakao dan Hasil Multivitamin (COSMOS). COSMOS melibatkan 21.442 pria dan wanita senior. Penelitian ini diharapkan dapat menemukan hubungan antara suplemen kakao dan multivitamin pada kognisi dan risiko kanker dan kejadian kardiovaskular.

Peneliti menggunakan tes berbasis web, yang mengevaluasi ingatan kata langsung mereka, untuk menilai memori peserta pada awal studi dan nilai satu dan tiga tahun.

Mereka menemukan bahwa pesera yang diberi Centrum Silver melakukan tes secara signifikan lebih baik. Peneliti memperkirakan bahwa multivitamin meningkatkan kinerja memori sekitar 3,1 tahun dibandingkan dengan plasebo.

“Saya pikir ini penelitian yang cukup keren. Ini topik yang menarik,” kata Dr. Kenneth Koncilja, MD, seorang ahli geriatri dari Pusat Pengobatan Geriatrik Klinik Cleveland, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. Dia menjelaskan bahwa bagian yang paling menarik dari penelitian ini adalah hubungan antara nutrisi dan kognisi. Ia menyebutnya lebih sebagai ‘studi gerbang’ untuk mendorong lebih banyak penelitian di masa depan.

Dia mencatat bahwa pengujian memori yang dilakukan oleh para peneliti dilakukan melalui telepon atau komputer dan bukan jenis pengujian kognisi klinik memori di kantor yang dilakukan kebanyakan dokter, yang memakan waktu hingga tiga jam per sesi. Dia juga menunjukkan bahwa ada banyak aspek untuk ingatan, dan penelitian tersebut tidak menunjukkan manfaat untuk sebagian besar domain ingatan, termasuk ingatan jangka panjang atau ingatan yang tertunda. Dia hanya menunjukkan ingatan langsung, seperti menghafal kata-kata.

“Satu domain pemikiran meningkat di antara orang yang menerima suplemen setelah satu tahun,” katanya, mencatat bahwa perbedaan yang sama dipertahankan selama tiga tahun. “Cukup keren untuk melihat perbedaannya, tetapi saya tidak akan mengatakan bahwa multivitamin dapat mencegah demensia.”

Dr. Koncilja setuju bahwa nutrisi penting untuk kesehatan otak dan melihat manfaatnya dalam penelitian ini.

Namun, dia percaya hal yang paling penting adalah dampak kekurangan nutrisi pada otak. Selain itu, pola makan dan olahraga harian memprioritaskan kesehatan otak lebih baik daripada suplemen apa pun.

Faktanya, Dr. Koncilja tidak menganjurkan untuk mengonsumsi multivitamin kepada pasiennya kecuali mereka mengalami kekurangan nutrisi, mungkin karena kondisi kesehatan yang mendasarinya atau kecanduan alkohol, misalnya. 

Dia juga merekomendasikan untuk bertemu dengan ahli gizi untuk mendiskusikan masalah kesehatan Anda, menyelesaikan pekerjaan lab dan mengeksplorasi pilihan nutrisi sebelum mengonsumsi multivitamin. “Makanan sebagai obat lebih penting daripada melengkapi dengan pil,” katanya.

 

Sumber: parade.com

Must Read

Related Articles