OUR NETWORK
Geomedia - JFK 2022

Seberapa Sering Sikat Gigi Harus Diganti dan Apa yang Terjadi Jika Kamu Tidak Menggantinya?

Mungkin Ladies pernah bertanya-tanya, kapankah waktu terbaik untuk mengganti sikat gigi? Apakah benar kita perlu menggantinya tiga bulan sekali? Lalu apakah yang akan terjadi jika sikat gigi jarang diganti? Simak ulasan dari Sally Cram, DDS, juru bicara American Dental Association (ADA) dan periodontist yang berpraktik di Washington, DC di bawah ini! 

Seberapa sering Ladies harus mengganti sikat gigi?

Seberapa Sering Sikat Gigi Harus Diganti dan Apa yang Terjadi Jika Kamu Tidak Menggantinya?
Foto: history

ADA merekomendasikan untuk mengganti sikat Anda (manual atau listrik) setiap tiga hingga empat bulan atau lebih sering jika bulunya jelas dalam kondisi buruk. Ladies dapat mengetahui apakah sikat gigimu telah melewati masa simpannya dengan melihat bulu secara fisik, kata Dr. Cram. 

“Anda akan melihat bahwa ujung bulu mulai berjumbai atau untaian bulunya mungkin mulai terlepas.” katanya.

Beberapa model elektrik memiliki warna biru di antara bulu-bulunya—saat warna biru menghilang, saat itulah Ladies harus mengganti sikatnya. “Asam dalam air liur Anda membuat warna biru menghilang,” jelasnya. Dengan sikat gigi elektrik, Ladies hanya perlu mengganti kepala sikatnya saja secara berkala. 

Pengecualian aturan

Seberapa Sering Sikat Gigi Harus Diganti dan Apa yang Terjadi Jika Kamu Tidak Menggantinya?
Foto: today.tamu.edu

Selalu ada pengecualian dalam setiap aturan. Apabila Ladies memiliki crown dan tambalan pada gigi, maka semakin sering sikat gigi harus diganti. 

“Sikat gigi yang digunakan orang dengan crown gigi atau tambal gigi akan cepat rusak dan aus,” kata Dr. Cram. Baik tambalan dan crown dapat membuat banyak permukaan yang tidak rata dan tepi kasar di mulutmu yang membuat sikat terlalu banyak bekerja.

Pengecualian lain adalah jika Ladies memiliki penyakit yang berpotensi menular. Jika Ladies tidak berinvestasi dalam sikat gigi baru setelah memiliki jenis penyakit ini, kata Janna Burnett, DDS, asisten klinis profesor kedokteran gigi komprehensif di Texas A&M College of Dentistry di Dallas, “Anda dapat menginfeksi ulang diri Anda sendiri.” 

Selain itu, Ladies mungkin juga secara serius mempertimbangkan untuk membuang sikat gigi tak sengaja menjatuhkannya ke pembersih sikat toilet atau di tempat yang tidak baik lainnya.

Kemungkinan penyakit gusi

Seberapa Sering Sikat Gigi Harus Diganti dan Apa yang Terjadi Jika Kamu Tidak Menggantinya?
Foto: ashmeddental

“Ketika bulu sikat gigi terentang dan tertekuk, bulu-bulu itu tidak akan efektif untuk menyikat jaringan gusi kecil itu,” jelas Dr. Cram. perlu Ladies ingat bahwa kita perlu menyikat dan membersihkan plak dan bakteri dari mulut setidaknya setiap 24 jam. “Waktu 48 jam sudah cukup untuk menyebabkan peradangan yang dapat menyebabkan penyakit periodontal [gusi],” dia memperingatkan.

Tanda-tanda penyakit gusi awal (gingivitis) termasuk (tetapi tidak terbatas pada) gusi merah, bengkak atau gusi yang lunak dan berdarah, dan bau mulut, menurut National Institute of Dental and Craniofacial Research. Jika Ladies tidak merawat penyakit gusi pada tahap awal, penyakit gusi dapat merusak sampai ke tulang, yang berarti Ladies dapat mulai kehilangan gigi.

Bakteri yang menyebabkan periodontitis dapat mempengaruhi bagian lain dari tubuh juga jika mereka masuk ke aliran darah. Menurut American Academy of Periodontology, penyakit gusi dapat menyebabkan penyakit jantung, penyakit pernapasan, rheumatoid arthritis, dan membuat sulit untuk mengontrol gula darah.

Kemungkinan kerusakan gigi

Seberapa Sering Sikat Gigi Harus Diganti dan Apa yang Terjadi Jika Kamu Tidak Menggantinya?
Foto: artisticd

Bakteri dan sisa makanan dapat bergabung bersama untuk membentuk plak pada gigi, yang merupakan biofilm lengket yang mengandung bakteri. Plak ini kemudian memakan gula dan pati dari makanan yang kamu makan untuk menghasilkan asam yang, pada gilirannya, dapat mengikis lapisan email luar gigi dan menyebabkan gigi berlubang dan bahkan kehilangan gigi.

Fluoride dalam pasta gigi bersama dengan air bekerja sama dengan kalsium dan fosfat dalam air liur untuk memperbaiki enamel, jelas National Institute of Dental and Craniofacial Research. Namun mekanisme alami ini akan segera kewalahan jika Ladies terus-menerus makan makanan bergula dan bertepung, tidak menyikat gigi, dan tidak mengganti sikat gigi secara teratur.

Memilih sikat gigi

Seberapa Sering Sikat Gigi Harus Diganti dan Apa yang Terjadi Jika Kamu Tidak Menggantinya?
Foto: lovettdentistrypineypointvillage

Kebanyakan ahli, termasuk ADA, merekomendasikan membeli sikat gigi yang lembut. “Sikat gigi yang keras memiliki bulu yang keras dan kaku yang tidak melentur dan tidak menekuk serta tidak menyapu ke bawah gusi Anda,” kata Dr. Cram. “Bulu lembut melakukan pekerjaan yang jauh lebih baik untuk masuk ke lebih banyak sudut dan celah.” Dan itulah satu-satunya caramu membersihkan mulut dari bakteri yang mengintai, yang dapat menyebabkan begitu banyak masalah.

Juga, carilah kuas yang memiliki banyak bulu dibandingkan dengan yang jarang. “Lebih baik menggunakan sikat gigi yang memiliki banyak bulu, kemudian saat Anda membuat gerakan melingkar dengan sikat, Ladies dapat benar-benar membuatnya mengangkat sisa makanan di bawah jaringan gusi,” saran Dr. Cram.

Ukuran kepala juga penting. “Saya mendapatkan orang yang memiliki mulut sangat kecil tetapi menggunakan sikat ukuran penuh,” kata Dr. Cram. “Mereka mungkin membutuhkan sikat gigi yang memiliki kepala lebih kecil.”

Baca juga: Cara Alami Menghilangkan Karang Gigi

Teknik menyikat terbaik

Seberapa Sering Sikat Gigi Harus Diganti dan Apa yang Terjadi Jika Kamu Tidak Menggantinya?
Foto: newsroom

ADA merekomendasikan untuk menjaga sikat pada sudut 45 derajat ke gusi kemudian menggerakkannya maju mundur dengan sapuan pendek. Pastikan untuk menyikat permukaan luar gigi, permukaan dalam serta permukaan atas. Menyikat bagian permukaan bagian dalam gigi depan bisa jadi rumit. ADA juga menyarankan untuk melakukan gerakan naik turun dengan sikat miring secara vertikal.

“Pada akhirnya Anda ingin memastikan bahwa Anda fokus pada garis gusi,” kata Dr. Burnett. “Banyak orang hanya menyikat permukaan gigi saja.”

Pasta gigi Anda harus selalu mengandung fluoride, yang melindungi dari gigi berlubang. Berlatihlah menyikat gigi selama dua menit dua kali sehari, membersihkan sela-sela gigi dengan benang gigi sekali sehari, dan melakukan pemeriksaan rutin ke dokter gigi setidaknya enam bulan sekali. 

Cara merawat sikat gigi

Seberapa Sering Sikat Gigi Harus Diganti dan Apa yang Terjadi Jika Kamu Tidak Menggantinya?
Foto: istockphoto

Rawat sikat gigi dengan baik selama masa pakainya, betapapun singkatnya. Ladies harus membilasnya dengan air keran setelah setiap kali digunakan, menurut ADA. Umumnya tidak ada alasan untuk mendisinfeksi dan itu belum terbukti efektif, kata CDC. Di sela-sela penggunaan, letakkan sikat tegak—jauh dari sikat gigi lain—di udara terbuka. Menutupinya atau memasukkannya ke dalam wadah sebenarnya dapat mendorong pertumbuhan bakteri.

ADA juga mengatakan untuk tidak berbagi sikat gigi karena bisa berakhir dengan terpapar kuman orang lain. Dalam tiga atau empat bulan—atau lebih cepat jika ada keausan yang terlihat—saatnya menyambut sikat gigi yang baru ke dalam hidupmu.

 

Sumber: thehealthy.com

Must Read

Related Articles