Free Porn
xbporn
OUR NETWORK

Mengenal Hormon dan Pengaruhnya terhadap Kulit (Bagian 2)

Fertility treatment atau program kesuburan rupanya memberikan banyak efek terhadap kulit. Apa saja sih fertility treatment yang dapat memengaruhi kondisi kulitmu, dan seperti apakah kondisi kulit saat menjalaninya? Simak ulasannya di bawah ini, Ladies! 

Ladies mungkin mengalami perubahan kulit saat berhenti KB

Mengenal Hormon dan Pengaruhnya terhadap Kulit (Bagian 2)
Foto: pexels

Langkah pertama dalam setiap perjalanan perencanaan keluarga adalah melepaskan alat kontrasepsi, baik itu melepas IUD, mencabut pil, melepas cincin, dll. Pertimbangkan fase pertama ini, dan ketahuilah bahwa ini mungkin fase terberat untuk kulitmu, Ladies.

“Di antara pasien saya, saya telah menemukan bahwa kelompok yang paling banyak mengalami perubahan terkait pengobatan pada kulit mereka adalah kelompok yang berhenti menggunakan alat kontrasepsi,” kata Dr. Ciraldo. Tentu saja, beberapa orang tidak akan melihat perubahan sama sekali, itu tergantung pada bagaimana tubuh bereaksi terhadap fluktuasi hormon ini, katanya.

Jika Ladies melihat adanya perubahan pada kulit saat menghentikan kontrasepsi hormonal, kemungkinan besar Ladies perlu mengubah rutinitas untuk mengatasi masalah baru (atau lama) ini. “Melepaskan pil dapat membuka kedok masalah kulit sensitif,” tambah Catharine Marshall, MD, seorang OB/GYN dan ahli bedah ginekologi di La Jolla, CA.

Misalnya, Ladies mungkin pernah mengalami pengurangan jerawat saat menggunakan kontrasepsi berbasis estrogen, tetapi begitu Ladies berhenti, jerawatmu siap muncul dengan kekuatan penuh.

“Kabar buruknya adalah orang-orang dengan kadar androgen alami lebih tinggi dan kulit berminyak yang rentan berjerawat bisa mendapatkan flare baru ketika mereka berhenti minum pil,” katanya, tetapi efek tersebut sebagian besar berkaitan dengan pil estrogen, dan kemungkinan besar tidak akan terjadi. dengan IUD progesteron atau progesteron oral.

Dr King setuju. “Selama beberapa bulan setelah menghentikan pil kontrasepsi oral, kadar hormon mengalami fase penyesuaian, dan jerawat mungkin muncul selama jendela ini,” katanya. Meskipun dia menyebutkan itu bervariasi berdasarkan susunan fisiologis dan bentuk pil atau kontrasepsi apa yang kamu gunakan. 

Ladies mungkin juga melihat perubahan pada kulit selama perawatan kesuburan

Setelah melewati tahap pertama pelepasan alat kontrasepsi, Ladies akan mulai mempersiapkan perawatan kesuburan, yang berarti Ladies akan memiliki lebih banyak hormon dalam sistem tubuhmu. Namun, terkait jenis dan jumlahnya benar-benar tergantung pada jenis perawatan yang Ladies terima.

Ada beberapa pilihan untuk keluarga berencana dan perawatan kesuburan akhir-akhir ini, termasuk pengambilan dan pembekuan sel telur, inseminasi intrauterin (IUI), dan fertilisasi in vitro (IVF), semuanya dapat melibatkan suntikan obat hormonal.

Tingkat estrogen meningkat secara dramatis dengan pembekuan sel telur dan IVF

Mengenal Hormon dan Pengaruhnya terhadap Kulit (Bagian 2)
Foto: pexels

Dalam hal IVF dan pembekuan sel telur, bersiaplah untuk estrogen. “Perawatan IVF berarti kita menggunakan hormon untuk merangsang indung telur agar menghasilkan lebih banyak sel telur, jadi mengalami fluktuasi hormon hanyalah bagian dari perawatan dan sudah diperkirakan,” kata Dr. Cabeca.

Menurut Dr. Rhee, selama IVF atau siklus pembekuan sel telur, kadar estrogen dapat naik hingga 10 kali lebih tinggi (atau lebih) daripada yang biasa dialami tubuh Anda berkat obat suntik yang merangsang pertumbuhan sel telur dan folikel. Tidak mengherankan, ini berpotensi memunculkan masalah kulit..

Sebuah studi tahun 2018 dari The Journal of Cutaneous Medicine and Surgery memperkirakan sekitar 27 persen pasien yang menjalani IVF mengalami perubahan kulit yang terkait dengan perawatan. Kekhawatiran paling umum—yang ditemukan pada sekitar 13,5 persen pasien—adalah ruam merah, bulat, seperti bilur yang disebut urtikaria, alias gatal-gatal. Jerawat juga menjadi perhatian sekitar 3 persen pasien. 

Baca juga: Perhatikan Hal-Hal Ini untuk Menjaga Keseimbangan Hormon

“Banyak wanita yang menjalani IVF mengeluh tentang perubahan kulit dan jerawat,” kata Dr. Rhee, menambahkan bahwa keluhan ini sebagian besar terkait dengan jenis hormon yang digunakan dalam suntikan. Misalnya, menurut penelitian yang sama, 96 wanita yang mengalami gatal-gatal juga menggunakan progesteron sebagai bagian dari perawatan IVF mereka.

Tingkat estrogen yang sangat tinggi yang menyertai IVF dapat menyebabkan sensitisasi kulit dan “hiperpigmentasi warna kulit, yang bersifat sementara, dan seringkali hilang setelah siklus IVF,” kata Dr. Rhee. Itu berarti Ladies bisa melihat bintik hitam bemuncurlan di kulit, tetapi biasanya akan hilang setelah Ladies selesai dengan perawatan.

Ladies bisa melihat lebih sedikit perubahan selama perawatan IUI

Mengenal Hormon dan Pengaruhnya terhadap Kulit (Bagian 2)
Foto: pexels

Dalam hal IUI, ada kemungkinan Ladiestidak akan melihat perbedaan apa pun pada kulit Anda. “Perubahan pada kulit Anda seringkali kurang terlihat dengan IUI, karena kadar estrogen biasanya tidak setinggi siklus IUI,” kata Dr. Rhee.

Padahal, Dr. Marshall mengatakan ada beberapa pendekatan untuk IUI yang dapat berdampak pada kulit dengan cara yang berbeda. “IUI dapat dilakukan tanpa stimulasi telur hormonal, tetapi memiliki tingkat keberhasilan yang cukup rendah,” katanya. “Keberhasilannya dengan menyuntikkan gonadotropin (stimulator hormon) jauh lebih tinggi, dengan keberhasilan 20 persen per siklus.” 

Jadi tergantung pada jenis IUI yang Ladies alami (hormonal vs non-hormonal), ini dapat memengaruhi kulitmu dengan cara yang sama seperti IVF.

Stres perawatan kesuburan juga dapat memengaruhi kulit

Mengenal Hormon dan Pengaruhnya terhadap Kulit (Bagian 2)
Foto: pexels

Selain itu, stres yang sering dikaitkan dengan proses fertility treatment uga dapat memengaruhi kulit. “Dalam kelompok IVF/IUI saya telah menemukan bahwa seringkali ada lebih banyak masalah kulit yang berhubungan dengan stres, termasuk sensitivitas, dan kulit kemerahan serta bercak,” kata Dr. Ciraldo. Inilah alasannya: Jika Ladies sangat stres saat mempersiapkan tubuhmu untuk IVF, kulitmu bisa menjadi lebih sensitif, katanya.

Semoga informasi ini dapat membantumu mempersiapkan dirimu menghadapi gejolak hormon dalam tubuhmu, Ladies!

 

Sumber: wellandgood.com

Must Read

Related Articles