Free Porn
xbporn
OUR NETWORK

Mengenal Hormon dan Pengaruhnya terhadap Kulit (Bagian 1)

Hormon dapat membawamu pada perjalanan yang liar, secara fisik dan emosional. Dari mulai PMS pertamamu hingga hot flashes menopause yang terkenal, dengan mengorbankan kulit yang sering menanggung beban pasang surut ini.

Jadi, tidak mengherankan jika orang cenderung melihat perubahan pada kulit mereka selama fertility treatment atau perawatan kesuburan. Terutama ketika tubuh mereka tiba-tiba menghadapi serangan besar-besaran dari zat kimia ramah embrio ini.

“Kulit, secara umum, sangat sensitif terhadap perubahan hormonal,” kata Julie Rhee, MD, FACOG, ahli endokrinologi reproduksi dan spesialis infertilitas di Kindbody di St. Louis. Jadi, setiap perubahan yang mungkin Ladies perhatikan dari fluktuasi hormon normal, seperti munculnya jerawat di sekitar menstruasi, dapat lebih jelas terlihat pada kulitmu selama perawatan kesuburan.

Jika Ladies kerap mengalaminya, tenang saja, Ladies tidak sendiri. Faktanya, itu adalah keluhan yang sangat umum. Demikian menurut Loretta Ciraldo, MD, FAAD, seorang dokter kulit bersertifikat yang berbasis di Miami dan pendiri Dr. Loretta Skincare. Ia melihat sejumlah orang berusia tiga puluhan dalam berbagai tahap keluarga berencana semuanya mengalami perubahan pada kulitnya.

Jadi, inilah yang dapat Ladies harapkan dari kulitmu selama waktu yang sangat sensitif ini.

Penting untuk mengetahui bagaimana kadar hormon memengaruhi kulit

Mengenal Hormon dan Pengaruhnya terhadap Kulit (Bagian 1)
Foto: pexels

“Hormon memengaruhi setiap bagian tubuh Anda. Mereka melakukan perjalanan dalam aliran darah Anda ke jaringan dan organ Anda, ”kata Anna Cabeca, MD, OB-GYN bersertifikat triple-board.

“Anggap mereka sebagai pembawa pesan kimiawi tubuh Anda. Mereka memengaruhi metabolisme Anda dan menentukan bagaimana tubuh Anda menyerap makanan, yang kemudian memengaruhi tingkat energi, dorongan seks, dan sistem pencernaan Anda. Ini kemudian memengaruhi penampilan Anda, mulai dari kembung—yang sebenarnya merupakan masalah retensi air—hingga ke kulit Anda.”

Ada lusinan hormon dalam tubuh manusia, tetapi berikut adalah beberapa pemain kunci yang memengaruhi kulitmu:

1. Estrogen

Estrogen adalah hormon yang mengatur siklus menstruasi dan terkenal karena kemampuannya mengatasi jerawat. Menurut Dr. Ciraldo, kehilangan estrogen akan menghasilkan lebih banyak jerawat bagi beberapa wanita. Ketika kadar estrogen menjadi rendah (yang cenderung terjadi selama menopause), hal itu juga dapat menyebabkan penurunan produksi kolagen, peningkatan kepekaan terhadap kerusakan akibat sinar UV, dan kulit kusam dan tampak kering.

2. Androgen

Androgen, alias hormon seks dan reproduksi Anda, dapat meningkatkan produksi sebum, yang dapat menyebabkan jerawat. Estrogen biasanya dapat mengimbanginya, itulah sebabnya kontrasepsi hormonal dapat membantu dalam mencegah jerawat.

3. Progesteron dan progestin

Mirip dengan androgen, progesteron, dan progestin (versi sintetis progesteron yang ada dalam metode kontrasepsi tertentu) juga dapat meningkatkan produksi sebum dan memperburuk jerawat, kata Dr. King. Sekali lagi, ketika progestin dikombinasikan dengan estrogen dalam kontrasepsi hormonal justru dapat memperbaiki jerawat. “Metode KB yang mengandung estrogen dan progestin, seperti pil, tambalan, atau cincin, seringkali membantu mengurangi sebum dan jerawat,” katanya.

Namun, itu juga bukan gambaran keseluruhannya. “Ini rumit karena KB hormonal hadir dalam berbagai bentuk dan mengandung jenis dan kadar hormon yang berbeda. Bahkan formulasi yang sama dapat mempengaruhi orang yang berbeda secara berbeda,” kata Dr. King. Jadi, Ladies mungkin bereaksi berbeda dibandingkan temanmu bahkan jika menggunakan kontrasepsi hormonal yang sama.

Baca juga: Fakta Seputar Diet Hormon yang Diakui Cukup Efektif

Sedangkan untuk progesteron, Ladies mungkin melihat perbedaan pada kulit dalam waktu-waktu tertentu ketika kadar progesteron lebih tinggi. “Dalam siklus menstruasi alami, wanita lebih cenderung memiliki jerawat atau kulit berminyak sesaat sebelum ovulasi atau setelah ovulasi dari efek progesteron,” kata Dr. Rhee. Efek tersebut dapat mencakup perubahan kulit yang nyata seperti pembengkakan wajah, hiperpigmentasi, dan kulit berminyak.

4. Kortisol

Kortisol dikenal sebagai ‘hormon stres’ karena suatu alasan, karena dapat berdampak dramatis pada kulit, kata Dr. Ciraldo. “Karena mengaktifkan kelenjar minyak untuk menghasilkan lebih banyak sebum dan minyak kulit, jerawat dapat meningkat [bila ada kelebihan produksi],” katanya, dan itu bahkan dapat menyebabkan kerontokan rambut.

Perawatan dan kondisi kesuburan apalagi kah yang dapat memengaruhi hormon, yang selanjutnya akan memengaruhi kulitmu, Ladies? Nantikan ulasannya hanya di bagian dua dari artikel ini, Ladies!

 

Sumber: wellandgood

Must Read

Related Articles