Free Porn
xbporn
OUR NETWORK

Ahli Urologi Ungkap Apa yang Sebenarnya Terjadi Saat Kamu Menahan Kencing Terlalu Lama

Meskipun berbahaya, menahan pipis seringkali tetap dilakukan karena berbagai alasan. Entah mungkin karena Ladies sedang sibuk atau berada di tempat yang tidak memiliki kamar mandi. 

Menahan kencing memang tidak nyaman, tetapi apakah kebiasaan ini benar-benar buruk bagi kesehatan? Berikut penjelasan dari ahli urologi!

Potensi Masalah Akibat Menunggu Buang Air Kecil

Berbagai masalah telah dikaitkan dengan keterlambatan buang air kecil, kata dokter. “Ada banyak konsekuensi menahan kencing dan membiarkan kandung kemih menjadi terlalu penuh,” kata ahli onkologi ginekolog bersertifikat Florida Selatan Jonathan Black, MD. 

“Ini termasuk melemahnya atau dekondisi otot kandung kemih yang menyebabkan peningkatan kesulitan berkemih atau bahkan berkemih terlalu sering. Menahan kencing terlalu lama juga bisa menyebabkan ureter, yang menghubungkan ginjal dengan kandung kemih, menjadi melebar, yang bisa menimbulkan rasa sakit. Ada peningkatan risiko infeksi saluran kemih saat Anda menahan kencing terlalu lama juga,” lanjutnya.

Risiko infeksi mungkin terkait dengan kuman yang mungkin ditemukan dalam cairan yang terkandung dalam kandung kemih. 

“Dulu kami menganggap urin itu steril, tetapi sekarang kami tahu ada mikrobioma dalam urin,” kata Dr. Bilal Chughtai, MD, ahli urologi di Weill Cornell Medicine. Jadi mungkin seiring bertambahnya usia, mungkin lebih banyak bakteri yang ada di urin itu sendiri, yang kemudian dapat menyerang dinding kandung kemih, menyebabkan infeksi saluran kemih.

Ahli Urologi Ungkap Apa yang Sebenarnya Terjadi Saat Kamu Menahan Kencing Terlalu Lama
Foto: freepik

Chughtai menambahkan bahwa jika seseorang mengabaikan keinginan untuk buang air kecil, ia akan merasakan sakit dan tidak nyaman, dan itu terkadang dapat menyebabkan otot panggul berkontraksi dan mengalami kejang. Ini mungkin dapat menyebabkan masalah seperti disfungsi dasar panggul.

Seberapa Sering Anda Harus Pergi ke Kamar Mandi?

Orang mungkin menunda menggunakan kamar mandi jika mereka terlalu sering buang air kecil—dan meskipun sering buang air kecil kadang-kadang bisa menjadi gejala masalah kesehatan yang mungkin terjadi, Chughtai mencatat bahwa tidak selalu ada satu standar frekuensi atau jadwal buang air kecil harian yang ideal, karena semua orang berbeda. 

“Seseorang yang minum satu galon air sehari akan sering pergi ke kamar mandi karena menghasilkan banyak urin,” jelasnya.

Sementara itu Black menyarankan untuk mendengarkan apa yang dikatakan tubuh. “Secara umum, Anda harus membatalkan ketika Anda memiliki keinginan untuk pergi. Tidak ada waktu yang pasti dan setiap orang berbeda, jadi menggunakan dorongan sebagai panduan adalah yang paling membantu.”

Kapan Harus Berkonsultasi Dengan Dokter Tentang Terlalu Sering Buang Air Kecil?

Karena rutinitas buang air kecil setiap orang berbeda, Chughtai mengatakan hal yang penting adalah menyadari segala sesuatu yang tidak biasa bagi Anda atau masalah yang berkembang secara tiba-tiba.

“Intinya adalah kapan pun menyangkut kesehatan kandung kemih, itu adalah hal-hal yang harus Anda sampaikan kepada dokter Anda.”

Black mengatakan ada banyak kondisi kesehatan yang dapat menyebabkan sering buang air kecil. “Kandung kemih yang terlalu aktif, infeksi saluran kemih, infeksi vagina, terlalu sering menggunakan kafein atau alkohol, masalah saraf dan hidrasi berlebihan adalah alasan umum seseorang mungkin sering buang air kecil, atau sering berkemih. Yang kurang umum adalah massa panggul, kondisi neurologis, paparan radiasi atau beberapa obat,” pungkasnya.

 

Sumber: parade.com

Must Read

Related Articles