test
OUR NETWORK

9 Risiko Kesehatan dari Penggunaan Sepatu Hak Tinggi (Bagian 1)

Mulai dari sepatu pumps klasik hingga stiletto, sepasang sepatu hak tinggi yang tepat benar-benar dapat mempercantik penampilan setiap wanita. Namun, sudah menjadi rahasia umum juga bahwa sepatu hak tinggi bukanlah sepatu yang mana digunakan. Lalu adakah risiko kesehatan dari penggunaan sepatu hak tinggi? 

Podiatrist atau ahli penyakit kaki mengungkap bahwa siapapun sebaiknya tidak mengenakan sepatu hak tinggi secara rutin. 

“Dari sudut pandang kinetik, sepatu hak tinggi dirancang dengan buruk, dan memakainya memiliki efek buruk pada kaki manusia,” kata ahli penyakit kaki Mark Mendeszoon, DPM, direktur Advanced Foot and Ankle Fellowship di University Hospitals Richmond Medical Center.

“Kaki biasanya perlu berjalan dari tumit hingga ujung kaki, dan untuk melakukannya, kaki harus berada pada permukaan yang rata,” tambah Mendeszoon. “Tetapi sepatu hak tinggi memaksa kaki ke posisi yang tidak biasa dan mengubah biomekanik berjalan normal.”

Kondisi tersebut dapat menyebabkan setidaknya sembilan masalah kaki seperti yang diulas di bawah ini, Ladies! 

1. Sakit kaki

9 Risiko Kesehatan dari Penggunaan Sepatu Hak Tinggi (Bagian 1)
Foto: freepik

Sebuah survei dari American Podiatric Medicine Association (APMA) menemukan bahwa sepatu hak tinggi adalah penyebab nomor satu nyeri kaki di antara mereka yang memakainya, dengan 71% pemakai sepatu hak tinggi melaporkan bahwa sepatu hak tinggi melukai kaki mereka.

Faktanya, sebuah studi pada bulan November 2013 di ‌Singapore Medical Journal‌ menemukan 68% wanita yang mengalami nyeri kaki berulang disebabkan oleh alas kaki, khususnya sepatu hak tinggi. 

Meskipun jenis sepatu hak apa pun dapat menyebabkan nyeri pada jari kaki, sepatu runcing dan berujung tertutup adalah penyebab terbesarnya.

Dan nyeri kaki dikaitkan dengan masalah kesehatan lainnya: Survei APMA menemukan bahwa orang dengan nyeri kaki kronis secara signifikan lebih mungkin mengalami masalah kesehatan lain seperti nyeri punggung, nyeri sendi, dan masalah berat badan – serta penyakit yang tampaknya tidak berhubungan seperti jerawat, penglihatan buruk, dan gigi yang tidak nyaman.

2. Hammertoe dan kapalan 

9 Risiko Kesehatan dari Penggunaan Sepatu Hak Tinggi (Bagian 1)
Foto: thenewyorktimes

“Memasukkan kaki depan berbentuk persegi panjang ke dalam sepatu segitiga tidak hanya akan menimbulkan ketidaknyamanan, tetapi juga dapat menimbulkan konsekuensi jangka panjang,” kata Dr. Mendeszoon. “Ini sebenarnya mengubah bentuk kaki, menyebabkan masalah struktural tulang.”

Bagian ujung sepatu hak tinggi yang sempit menekan dan membuat jari-jari kaki kram, sehingga dapat menyebabkan kondisi yang disebut hammertoe, yaitu jari-jari kaki melengkung ke bawah. Omong-omong, ini mungkin juga menjadi alasan mengapa jari-jari kakimu mati rasa setelah memakai sepatu hak tinggi, Ladies!

Hammertoes dapat menyebabkan terbentuknya kapalan di bagian atas atau ujung jari kaki Anda,” kata Dr. Mendeszoon.

Kapalan berisiko terkena infeksi–terutama jika kamu mencoba memotong atau mengikirnya–dan dalam kasus yang ekstrim dapat menyebabkan infeksi pada tulang.

3. Bunion

9 Risiko Kesehatan dari Penggunaan Sepatu Hak Tinggi (Bagian 1)
Foto: orthoinfo.aaos.org

Sepatu hak tinggi juga dapat memicu timbulnya bunion yang menyakitkan, yaitu sendi jempol kaki tidak sejajar dengan sendi jari kaki lainnya. 

Sebuah studi pada bulan Desember 2015 di ‌Arthritis Care & Research‌ menemukan bahwa mengenakan sepatu hak tinggi meningkatkan risiko terjadinya bunion sebesar 47%, karena peningkatan tekanan pada kaki depan.

“Dengan sepatu hak tinggi, distribusi berat di seluruh kaki Anda sangat berubah,” kata Dr. Mendeszoon. “Daripada berjalan dari tumit ke ujung kaki, Anda memberikan sebagian besar tekanan pada bola kaki.”

Studi lain pada bulan Desember 2016 di ‌Journal of Gerontology‌ menunjukkan bahwa seseorang lebih mungkin mengalami bunion jika sepatu memiliki kotak jari kaki yang sempit. Jadi, stiletto runcing lebih berbahaya dibandingkan sandal berujung terbuka.

4. Metatarsalgia

9 Risiko Kesehatan dari Penggunaan Sepatu Hak Tinggi (Bagian 1)
Foto: footandankleinstitute

Bola kakimu ditutupi dengan bantalan lemak untuk melindungi sendi jari kaki, yang disebut kepala metatarsal.

“Saat Anda memakai sepatu hak, jari-jari kaki Anda berkontraksi dan melengkung,” kata Dr. Mendeszoon. “Saat hammertoe berkembang dan jari-jari kaki Anda mulai melengkung ke bawah, mereka mendorong kembali kepala metatarsal.”

Seiring berjalannya waktu, semua dorongan ini menyebabkan bantalan lemak tergeser, sehingga kamu hanya memiliki sedikit atau bahkan tidak ada bantalan pada bagian depan kaki- pada dasarnya kamu berjalan di atas kulit dan tulang.

“Kemudian, tulang Anda menjadi memar dan meradang, yang merupakan suatu kondisi yang disebut metatarsalgia,” kata Dr. Mendeszoon. Akibatnya, kamu mulai berjalan dengan cara berbeda untuk mengimbangi rasa sakit.

Dalam kebanyakan kasus, istirahat, mengganti sepatu, atau menggunakan bantalan metatarsal (akan dibahas lebih lanjut sebentar lagi) dapat menghilangkan rasa sakit. Namun terkadang kondisi tersebut memerlukan pembedahan untuk menyelaraskan kembali tulang metatarsal, menurut Mayo Clinic.

Risiko kesehatan apalagi sih yang mengintai para wanita yang hobi mengenakan sepatu hak tinggi, bahkan sampai setiap hari? Nantikan ulasan selanjutnya hanya di MeraMuda, Ladies!

 

Sumber: livestrong.com

Must Read

Related Articles