OUR NETWORK

8 Makanan Tak Terduga yang Bisa Menyebabkan Kulit Gatal (Bagian 2)

Pada beberapa orang, berbagai makanan dapat memicu reaksi alergi, termasuk rasa gatal sebagai gejalanya. Apa sajakah makanan yang bisa menimbulkan alergi? Adakah gejala alergi lain selain gatal yang menyertai? Simak ulasannya di bawah ini, Ladies! 

1. Kacang almond

8 Makanan Tak Terduga yang Bisa Menyebabkan Kulit Gatal (Bagian 2)
Foto: freepik

Menurut Food Allergies Atlanta, sangat umum seseorang memiliki alergi kacang. Ini berarti sejumlah makanan tidak boleh dikonsumsi, termasuk hazelnut, pistachio, kacang mete, dan almond. 

Meskipun alergi almond sering dikaitkan dengan masa kanak-kanak, secara teknis, seseorang dapat mengembangkannya kapan saja dalam hidupnya (menurut Food Allergies Atlanta). Jadi, mungkin saja suatu hari nanti kacang almond tiba-tiba membuatmu gatal, gatal-gatal, atau membuat kulitmu merah. Selain itu, alergi kacang pohon dapat menyebabkan rasa gatal, khususnya pada wajah, mulut, dan tenggorokan.

Seperti makanan lain dalam daftar ini, almond dapat memicu lebih dari sekadar rasa gatal pada individu yang alergi. Seperti yang dijelaskan Food Allergies Atlanta, alergi almond juga bisa menyebabkan wajah, lidah, atau bibir seseorang membengkak. 

Seseorang mungkin juga menjadi mual dan mulai muntah jika alergi terhadap almond. Tanda-tanda lainnya adalah diare, batuk, mengi, kesulitan bernapas, pusing, pingsan, dan penurunan tekanan darah secara tiba-tiba. Selain itu, seseorang dengan alergi ini (atau alergi kacang pohon jenis apa pun) dapat mengalami anafilaksis.

Tentu saja, anafilaksis memerlukan bantuan medis segera, menurut Food Allergies Atlanta. Epinefrin digunakan untuk mengobati anafilaksis; tapi meskipun diberikan segera, jangan ragu untuk menghubungi rumah sakit atau 119. Untuk reaksi alergi yang tidak terlalu parah, kamu dapat mencoba meminum air untuk menghilangkan alergen dan/atau menggunakan kompres dingin. Kamu juga dapat mencoba mengonsumsi antihistamin yang dijual bebas untuk meredakan gejalanya. Sekali lagi, jangan tunda segera mencari pertolongan medis untuk reaksi ringan sekalipun.

2. Wijen

8 Makanan Tak Terduga yang Bisa Menyebabkan Kulit Gatal (Bagian 2)
Foto: freepik

Kemungkinan kamu pernah melihat wijen pada makanan seperti roti hamburger. Namun, seperti yang dicatat WebMD, biji minyak kecil ini bukan sekadar sentuhan dekoratif. Minyak dan pastanya bisa menjadi bahan berbagai resep makanan (per WebMD).

Menurut Latitude Food Allergy Care, seseorang yang alergi wijen mungkin mengalami reaksi dalam beberapa menit setelah mengonsumsinya. Namun, tidak semua orang akan mulai menunjukkan gejala segera setelah makan biji wijen (termasuk dalam bentuk lain seperti pasta dan minyak), catat Latitude Food Allergy Care. 

Diperlukan waktu berjam-jam hingga gejala muncul dan gejala yang terjadi dapat berkisar dari ringan hingga parah. Gatal, serta gatal-gatal atau ruam, merupakan tanda-tanda reaksi alergi terhadap biji wijen. 

Tanda-tanda lain yang perlu diperhatikan adalah jika orang tersebut merasa pusing, mulai mengi, sesak napas, merasa mual, mulai muntah, atau mengalami hidung tersumbat. Sakit perut dan diare juga mungkin terjadi. Pasien mungkin juga mengalami pembengkakan di tenggorokan, mulut, atau lidah, serta di area tertentu di wajah (bibir atau sekitar mata). Selain itu, biji wijen dapat menyebabkan anafilaksis. 

3. Kedelai

8 Makanan Tak Terduga yang Bisa Menyebabkan Kulit Gatal (Bagian 2)
Foto: freepik

Seperti item lain dalam daftar ini, kecil kemungkinan orang dewasa mengalami alergi terhadap kedelai dibandingkan bayi atau anak kecil (menurut Cleveland Clinic). Dan kemungkinan alergi ini meningkat secara umum jika seseorang alergi terhadap makanan lain. Tanda kamu mungkin menderita alergi ini antara lain rasa gatal setelah mengonsumsi kedelai.

Klinik Cleveland menjelaskan bahwa, selain rasa gatal, seseorang yang memiliki alergi kedelai juga bisa mengalami gatal-gatal dan eksim. Masalah perut seperti kram, gangguan pencernaan, mual, dan muntah juga bisa terjadi. 

Alergi ini juga bisa menyebabkan batuk dan sesak di tenggorokan seseorang. Namun, pembengkakan di tenggorokan dan kesulitan bernapas bisa menjadi tanda anafilaksis. Ingat, seseorang yang mengalami anafilaksis bisa mengalami syok, jadi jangan ragu untuk mencari pertolongan medis darurat.

Kini, dalam beberapa kasus, mudah untuk mengetahui makanan apa saja yang mengandung kedelai. Misalnya, kecap asin secara harfiah memiliki kata “kedelai” di namanya, menurut Universitas California San Francisco. 

Namun, tidak semua yang ada di pasaran terlihat jelas. Beberapa contoh makanan yang mengandung kedelai antara lain tahu, sup miso, dan tempe. Alternatif vegetarian untuk sosis, hot dog, dan burger juga bisa menjadi sumber kedelai. 

Makanan lain yang harus diperhatikan termasuk potongan bacon tiruan, kaldu sayuran, sereal, dan minuman shake pengganti makanan karena terkadang makanan ini mengandung kedelai. Terakhir, kedelai terkadang digunakan dalam pengobatan, serta produk topikal seperti losion dan sabun.

4. Kacang-kacangan

8 Makanan Tak Terduga yang Bisa Menyebabkan Kulit Gatal (Bagian 2)
Foto: freepik

Alergi kacang sering (dan memang seharusnya) dikaitkan dengan anafilaksis, menurut Mayo Clinic. Ada sejumlah gejala alergi kacang. Secara khusus, seseorang dengan alergi jenis ini mungkin mengalami rasa gatal atau sensasi geli di sekitar atau di dalam mulut dan tenggorokannya. Gatal-gatal, bengkak, atau kemerahan juga merupakan tanda alergi kacang. Dan, meskipun mungkin memerlukan waktu berhari-hari sebelum seseorang mengalami reaksi alergi terhadap susu sapi (per Better Health Channel), gejala alergi kacang biasanya muncul tidak lama setelah bersentuhan dengan kacang.

Meskipun mengonsumsi kacang tanah dapat memicu reaksi alergi, Mayo Clinic mencatat bahwa makanan yang tidak mengandung kacang tetap dapat dibuat di tempat yang terdapat kacang tanah sehingga dapat menimbulkan reaksi alergi. Menyentuh kacang saja sudah cukup untuk memicu gejala alergi. Selain itu, menghirup kacang dapat berdampak buruk bagi pasien alergi kacang (Ingat: Kacang digunakan dalam produk seperti semprotan memasak dan tepung).

Selain reaksi kulit, seseorang dengan alergi kacang dapat mengalami gejala seperti pilek, tenggorokan terasa sesak, mengi, dan sesak napas, menurut Mayo Clinic. Mereka juga bisa mengalami kram perut, mual, muntah, dan diare.

Jika keluargamu memiliki riwayat alergi makanan dan/atau Anda menderita eksim atau demam, kemungkinan besar kamu terkena alergi kacang. Selain itu, alergi kacang pada masa kanak-kanak terkadang muncul kembali di masa dewasa.

 

Sumber: healthdigest.com

Must Read

Related Articles