OUR NETWORK

Olivia Wilde Angkat Bicara Mengenai Kontroversi Karakter Kathy Scruggs di ‘Richard Jewell’

Olivia Wilde Angkat Bicara Mengenai Kontroversi Karakter Kathy Scruggs di 'Richard Jewell'
Foto: Warner Bros

Olivia Wilde akhirnya angkat bicara berkenaan dengan kontroversi yang melingkupi karakter jurnalis Kathy Scruggs di film terbaru Clint Eastwood, Richard Jewell. Sebelumnya Wilde pun sudah pernah mengungkapkan pendapatnya mengenai Kathy dalam wawancara dengan Variety.

Film Richard Jewell diambil dari cerita nyata. Begitu pun dengan karakter Kathy Scruggs, yang merupakan jurnalis di The Atlanta Journal-Constitution. Saat itulah ia merilis liputan tentang FBI yang sedang melakukan penyelidikan pada penjaga keamanan Richard Jewell untuk pemboman di Taman Olimpiade Centennial selama Olimpiade 1996.

Jewell salah dicurigai setelah dia melihat dan melaporkan sebuah bom pipa yang ditinggalkan dalam tas di taman yang ramai.

Pada akhirnya, Jewell dibebaskan 12 minggu kemudian sedangkan Eric Rudolph disebut sebagai pelaku pemboman di tahun 1998. Rudolph akhirnya mengaku bersalah dan menjalani hukuman penjara seumur hidup, sementara Jewell meninggal pada 2007 di usia 44 tahun.

Baca juga: 10 Inspirasi Gaya Rambut Pendek ala Selebritis Hollywood

Permasalahan muncul saat The Atlanta Journal-Constitution mengklaim Warner Bros. dan juga produser film mengangkat sisi dramatisasi. Film ini menggambarkan Scruggs, yang diperankan oleh Olivia Wilde telah memperdagangkan seks untuk mendapatkan informasi dari sumber FBI, dan melakukannya karena dieksploitasi oleh surat kabar.

Kedua klaim tersebut pun dibantah oleh The Atlanta Journal-Constitution, dan disebut “sangat memfitnah.” Sebelumnya Olivia membela karakter yang diperankannya dalam wawancara dengan Variety. Kali ini sang aktris kembali angkat bicara melalui sederet tweet di akun Twitter resmi miliknya.

“Saya diminta untuk memainkan peran pendukung Kathy Scruggs, yang, bagaimanapun, berani, cerdas, dan tanpa rasa takut tidak terpengaruh oleh tantangan menjadi reporter wanita di selatan pada 1990-an. Saya bahkan tidak bisa merenungkan jumlah seksisme dia mungkin menghadapi jalan tugas,” tulisnya.

“Bertolak belakang dengan berita utama baru-baru ini, saya tidak percaya bahwa Kathy ‘berdagang seks untuk tips.’ Tidak ada dalam penelitian saya yang menunjukkan dia melakukannya, dan tidak pernah niat saya untuk menyarankannya,” Wilde melanjutkan. “Itu akan menjadi pemecatan yang mengerikan dan misoginis dari pekerjaan sulit yang dia lakukan.”

“Perspektif dramatisasi fiksi dari cerita, seperti yang saya mengerti, adalah bahwa Kathy, dan agen FBI yang membocorkan informasi palsu padanya, berada dalam hubungan romantis yang sudah ada sebelumnya, bukan pertukaran transaksional seks untuk informasi.”

Pada akhirnya, Olivia Wilde menulis, “Saya tidak dapat berbicara untuk keputusan kreatif yang dibuat oleh para pembuat film, karena saya tidak memiliki suara dalam bagaimana film akhirnya dibuat, tetapi penting bagi saya bahwa saya berbagi pandangan pribadi saya tentang masalah ini.”

The Atlanta Journal-Constitution pun sudah meminta Warner Bros. dan sutradara Eastwood, serta screenwriter Billy Ray untuk memberikan pernyataan bahwa beberapa bagian dari film merupakan “dibayangkan untuk tujuan dramatis.”

Di sisi lain, Warner Bros. pun memiliki pandangan tersendiri mengenai film ini. “Film ini didasarkan pada berbagai sumber materi yang sangat kredibel. Tidak ada yang membantah bahwa Richard Jewell adalah seorang pria yang tidak bersalah yang reputasinya dan hidupnya diparut oleh keguguran keadilan. Sangat disayangkan dan ironi utama bahwa Konstitusi Atlanta Journal , yang telah menjadi bagian dari terburu-buru untuk menghakimi Richard Jewell, sekarang mencoba memfitnah pembuat film dan pemeran kita,” kata studio itu dalam sebuah pernyataan kepada CNN awal pekan ini. “‘Richard Jewell‘ berfokus pada korban yang sebenarnya, berusaha menceritakan kisahnya, mengkonfirmasi kepolosannya dan mengembalikan namanya.”

Studio juga menunjuk ke disclaimer yang termasuk di akhir film. “Film ini didasarkan pada peristiwa sejarah yang sebenarnya. Dialog dan peristiwa dan karakter tertentu yang terkandung dalam film itu dibuat untuk keperluan dramatisasi.”

Hmm semoga kekisruhannya nggak berkepanjangan ya, Ladies.

 

Sumber: CNN.com

Comments

Loading...